Sulit Diaudit, Bos Petral Beralasan Laptop Hilang

Kompas.com - 28/11/2015, 07:08 WIB
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com  - Selama proses audit investigasi PT Pertamina Energy Trading Limited (Petral), banyak pegawai yang tidak kooperatif memberikan keterangan.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said memberi contoh Direktur Utama Petral Bambang Irianto baru diperiksa satu kali saat audit investigasi. Dalam pemeriksaannya Bambang mengaku tidak memiliki data Petral selama ia bekerja dengan alasan laptopnya hilang.

"Ketika diminta data-datanya, dia mengatakan laptop hilang," ujar Sudirman di kantor Ditjen Kelistrikan Kementerian ESDM, Jakarta, Jumat (27/11/2015).

Sudirman pun lega meski pada proses audit terjadi banyak masalah, namun Pertamina sudah bisa membereskan hal itu semua. "Kita harus apresiasi Pertamina bekerja dengan cepat," ungkap Sudirman.

Sudirman memaparkan langkah selanjutnya adalah memberikan kewenangan Pertamina untuk melimpahkan semua temuan hasil audit ke lembaga hukum. Hal itu menjadi langkah utama perseroan setelah menemukan banyak kejanggalan dalam transaksi Petral dari 2012 sampai 2014.

"Ada bagian-bagian yang menjadi kewenangan dari Pertamina. Biarkan nanti hukum bekerja," ungkap Sudirman.

Sudirman menceritakan setelah Bambang Irianto dicopot dari jabatannya, semua audit investigasi yang dilakukan Kordamentha menjadi lebih mudah. Pasalnya semua akses informasi yang selama ini ditutup Petral, sudah terbuka.

"Karena dirut Petral diganti maka prosesnya lebih mudah," jelas Sudirman

Sudirman menambahkan, KPK sudah meminta laporan kepada Pertamina perihal audit investigasi tersebut. Pemerintah pun terus mendukung langkah Pertamina membubarkan Petral dan menghilangkan semua jaringan mafia migas yang selama ini membuat kerugian negara dari hasil impor minyak.

"KPK sudah meminta laporan dari Pertamina. Kami di pemerintah bersedia untuk proses hukum berjalan," kata Sudirman. (Adiatmaputra Fajar Pratama)

baca juga: Berantas "Tikus" Petral...

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.