Tatkala Layanan Angkutan Umum Buruk, Rakyat Cari Solusi Sendiri

Kompas.com - 18/12/2015, 20:22 WIB
Ekspansi GoJek ke lima kota di Indonesia. GoJek IndonesiaEkspansi GoJek ke lima kota di Indonesia.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorJosephus Primus

JAKARTA, KOMPAS.com - Kemunculan layanan ojek berbasis aplikasi dinilai sebagai anomali dalam sistem transportasi di Indonesia. Begitu kata Pengamat Transportasi sekaligus Ketua Institut Studi Transportasi (Instran), Darmaningtyas. "Tatkala layanan angkutan umum buruk, maka masyarakat mencari solusinya sendiri termasuk ojek, Go-Jek, Grab-Bike, dan lain-lain," ujar Darmaningtyas, Jakarta, Jumat (18/12/2015).

Menurut Darmaningtyas, ojek berbasis aplikasi adalah alternatif transportasi yang tercipta di tengah buruknya layanan transportasi umum. Namun, dia yakin kondisi tersebut akan berubah takala layanan angkutan umum sudah baik. "Kelak bila angkutan umum bagus, secara otomatis masyarakat akan meninggalkan pilihan-pilihan alternatif tersebut dan memilih angkutan umum yang lebih aman, nyaman, selamat, tepat waktu, terjangkau, serta mudah," kata dia.

Oleh karena itu, lanjut Darmaningtyas , pemerintah saat ini harus fokus membereskan angkutan umum yang sangat dibutuhkan masyarakat. "Jika mimpi ini terwujud, maka satu per satu masyarakat akan meninggalkan moda angkutan roda dua. Sehingga, tidak perlu dilarang pun akan hilang dengan sendirinya," demikian Darmaningtyas.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X