Untuk Sementara, Ojek Online Aman

Kompas.com - 20/12/2015, 16:49 WIB
Menteri Perhubungan Ignasius Jonan memberi pernyataan terkait kabar larangan ojek online, Jumat (18/12/2015). Jessi Carina Menteri Perhubungan Ignasius Jonan memberi pernyataan terkait kabar larangan ojek online, Jumat (18/12/2015).
EditorErlangga Djumena

Jonan bilang, bisa saja pemerintah maupun Dewan Perwakilan Rakyat  (DPR) kelak mengajukan permohonan revisi atas UU 22/2009. Namun, sejauh ini dia masih menunggu arahan presiden.

Ketua Organisasi Angkutan Darat (Organda) Andrianto Djokosoetono melihat, operasi tranportasi umum berbasis aplikasi online kendaraan roda dua, masih bisa ditinjau lagi dengan  membikin payung hukum yang sesuai

Namun Organda bersikukuh menentang penggunaan transportasi umum berbasis aplikasi online untuk kendaraan roda empat. Mereka  membandingkan dengan aturan transportasi umum bagi kendaraan roda empat dan truk yang wajib memiliki izin usaha transportasi serta berpelat kuning. (baca juga: Soal Ojek "Online", Kadin Desak Pemerintah Segera Buat Aturan Keselamatan )

"Kalau aturan ini dilonggarkan, sama saja seperti menghilangkan aturan itu sendiri," kata Andrianto seperti dikutip Kontan, Jumat (18/12/2015).

Ketua  Institut Studi Transportasi (Instran) Dharmaningtyas menilai, tranportasi berbasis aplikasi online adalah anomali dalam sistem transportasi atas ketersediaan angkutan umum yang buruk. (baca: Tatkala Layanan Angkutan Umum Buruk, Rakyat Cari Solusi Sendiri)

Menurut dia, semestinya tak perlu ada pelarangan tapi menyerahkan pilihan ke pengguna atau masyarakat.

"Tatkala layanan angkutan umum buruk, masyarakat mencari solusinya sendiri termasuk dengan Gojek, Grabike dan lain-lain," ujar dia.  (RR Putri Werdiningsih)

Baca juga: Kontroversi Go-Jek...

Halaman:


Sumber KONTAN
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X