Kompas.com - 21/12/2015, 05:25 WIB
EditorErlangga Djumena
KOMPAS.com -     Menjadi miliarder tak membuat Zhou Qunfei lupa daratan. Ia tetap hidup sederhana, low profile, ke mana-mana membawa tas ransel, jauh dari kesan bahwa ia wanita kaya China pemilik harta 7,3 miliar dollar AS, atau sekitar Rp 102,2 triliun (kurs Rp 14.000 per dollar AS).

Zhou pun tak suka publikasi berlebihan dan bila hendak bepergian tak banyak membawa protokoler. Kebiasaannya bekerja keras dan pantang menyerah menjadikan ia sukses.

Semakin tinggi pohon, semakin kencang pula angin yang berhembus. Peribahasa itu pas untuk Zhou Qunfei, miliarder China pemilik Lens Technology Co Ltd. Tak hanya harus menghadapi beberapa pesaing yang mulai sedikit demi sedikit mencuil pangsa pasar Lens Technology. Zhou juga mesti melayani protes dari sejumlah lembaga swadaya masyarakat (LSM).

Beberapa LSM menyoroti perlakuan Lens Technology terhadap para buruh yang memproduksi layar gadget smartphone top dunia ini. Seperti dikutip Dailymail, demo LSM paling besar terhadap Lens Technology terjadi saat peluncuran Iphone 6s pada September 2015 lalu.

LSM yang mengatasnamakan Students and Scholars Against Corporate Misbehaviour (SACOM) melakukan demo menentang perlakuan Lens terhadap beberapa buruh.

SACOM menuding Lens telah melakukan eksploitasi terhadap para buruh. Indikasinya, upah yang sering terlambat dan ruang pabrik yang tidak sehat bagi kehidupan buruh. SACOM  mengklaim telah melakukan investigasi terhadap tiga pabrik Lens.

Dalam tuntutannya, SACOM meminta Apple sebagai salah satu produsen gadget agar tidak memakai produk buatan Lens lagi. LSM itu juga menuntut perbaikan perlakuan kepada para buruh Lens.

Tudingan SACOM ini agak sedikit berbeda dengan penggambaran Zhou memperlakukan karyawan. Menurut artikel New York Times, dalam mengatur manajemen perusahaan, Zhou sangat memperhatikan kualitas sumber daya manusia. Bahkan dirinya berani membayar mahal pegawai kunci dalam pembuatan layar gadget.

Selain itu, Zhou juga disebut berupaya membuat nyaman pegawainya dengan menyediakan gedung khusus sebagai tempat tinggal dengan potongan harga. Ini dilakukan Zhou agar karyawannya tidak pindah ke  perusahaan pesaing.

Namun tudingan miring LSM tersebut tidak terlalu mempengaruhi bisnis Lens. Kinerja Lens Technology yang sejak Maret 2015 ini tercatat di Bursa Efek Shenzhen itu malah semakin tumbuh.

Dus, pundi-pundi harta Zhou pun kian bertambah. Saat ini, perempuan berusia 45 tahun tersebut menjadi wanita terkaya di Tiongkok dengan harta 7,3 miliar dollar AS per Desember 2015.

Walaupun sudah menjadi miliarder sekaligus chief executive officer (CEO) di salah satu perusahaan terbesar China, Zhou tetap suka dengan gayanya yang low profile. Bahkan, ketika Zhou ingin mendaftarkan Lens di kantor perindustrian Changsa, pejabat di kantor tersebut sempat meremehkan karena penampilannya yang jauh dari kesan seorang miliarder.

Penampilan Zhou yang kemana-mana tidak ingin terlalu banyak membawa protokoler dan selalu membawa ransel ini memang tidak mengesankan bahwa dia merupakan pemimpin perusahaan ternama China yang sedang melakukan ekspansi cabang.

Jika ditilik di berbagai rujukan tulisan tentang Zhou memang kebanyakan menggambarkan wanita yang sudah dua kali menikah ini terlihat sederhana dan tidak terlalu menyukai publikasi berlebihan.

Sifat sederhana itu berangkat dari asal usulnya dulu yang memang dari keluarga miskin sehingga Zhou tak mau mempertontonkan kekayaannya secara berlebihan.

Namun kebiasaannya bekerja keras, ulet dan pantang menyerah membuat Zhou meraih tangga kesuksesan dan membawa Lens Technology menjadi perusahaan maju pesat di China.

Saat ini tercatat Lens telah menjadi induk perusahaan dengan 10 anak usaha yang tersebar di beberapa wilayah antara lain Hong Kong, Shenzhen, dan Hunan.         

Zhou Qunfei menyadari, kunci sukses bisnis Lens Technology bersumber dari penguasaan teknologi. Oleh sebab itu, miliarder yang pernah berprofesi sebagai buruh tersebut tidak pernah sungkan membenamkan kembali mayoritas laba perusahaan untuk mendukung program riset dan pengembangan.

Tak lupa, Zhou memberikan perhatian lebih bagi karyawannya. Terbukti, badai krisis tak sampai menyebabkan bisnis Zhou gulung tikar. Yang terjadi justru sebaliknya.

Halaman:
Baca tentang
Sumber KONTAN


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berapa Total Insentif yang Didapat dari Kartu Prakerja? Simak Rinciannya

Berapa Total Insentif yang Didapat dari Kartu Prakerja? Simak Rinciannya

Whats New
Presiden Jokowi Sebut Penyaluran BSU Sudah 48,3 Persen

Presiden Jokowi Sebut Penyaluran BSU Sudah 48,3 Persen

Whats New
Fujifilm dan Semangat Berbagi untuk Hidup Bersama Lebih Baik

Fujifilm dan Semangat Berbagi untuk Hidup Bersama Lebih Baik

Work Smart
PT Rintis Sejahtra Koneksikan 10 Bank Jadi BI Fast di Batch IV

PT Rintis Sejahtra Koneksikan 10 Bank Jadi BI Fast di Batch IV

Whats New
SIG Percepat Transformasi Digital lewat Teknologi Cloud

SIG Percepat Transformasi Digital lewat Teknologi Cloud

Whats New
Kliring Berjangka Indonesia Angkat Budi Susanto Jadi Direktur, Ini Profilnya

Kliring Berjangka Indonesia Angkat Budi Susanto Jadi Direktur, Ini Profilnya

Whats New
Prakerja Gelombang 45 Diumumkan, Ini Cara Cek Lolos Kartu Prakerja

Prakerja Gelombang 45 Diumumkan, Ini Cara Cek Lolos Kartu Prakerja

Whats New
Kartu Prakerja Gelombang 46 Belum Dibuka, Simak Dulu Syarat dan Cara Daftarnya

Kartu Prakerja Gelombang 46 Belum Dibuka, Simak Dulu Syarat dan Cara Daftarnya

Whats New
Lowongan Kerja di Perusahaan Kelapa Sawit, Simak Posisi dan Syaratnya

Lowongan Kerja di Perusahaan Kelapa Sawit, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Pesangon Karyawan Indosat Capai 75 Kali Upah, Begini Cara Hitung Uang Kompensasi PHK

Pesangon Karyawan Indosat Capai 75 Kali Upah, Begini Cara Hitung Uang Kompensasi PHK

Whats New
Aturan Tarif Baru Angkutan Penyeberangan Rampung, Kemenhub: Butuh 3 Hari Sosialisasi

Aturan Tarif Baru Angkutan Penyeberangan Rampung, Kemenhub: Butuh 3 Hari Sosialisasi

Whats New
IHSG Parkir di Zona Merah, 3 Saham Ini Jadi 'Top Losers' di Indeks LQ45

IHSG Parkir di Zona Merah, 3 Saham Ini Jadi "Top Losers" di Indeks LQ45

Whats New
MRT Jakarta Buka 8 Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Kualifikasinya

MRT Jakarta Buka 8 Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Kualifikasinya

Work Smart
LPS: Baru 49 Persen Penduduk Dewasa Indonesia yang Punya Rekening Bank

LPS: Baru 49 Persen Penduduk Dewasa Indonesia yang Punya Rekening Bank

Whats New
LPS Naikkan Tingkat Bunga Penjaminan Jadi 3,25 Persen, Ini Alasannya

LPS Naikkan Tingkat Bunga Penjaminan Jadi 3,25 Persen, Ini Alasannya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.