Ini Rencana Impor Kedelai dan Gula Tahun Depan

Kompas.com - 29/12/2015, 03:40 WIB
ILUSTRASI: Kedelai KOMPAS/ALBERTUS HENDRIYO WIDIILUSTRASI: Kedelai
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Menko Perekonomian Darmin Nasution mengatakan produksi kedelai tahun depan diperkirakan akan membaik dibanding 2015.

Namun, kata dia, tahun ini para importir yang ingin mengimpor diwajibkan juga untuk membeli kedelai produksi petani lokal.

"Kita ingin supaya hasil produksi petani juga dibeli oleh importir. Itu jadi syarat agar mereka bisa mengimpor," ujar Darmin di Kantor Bidang Perekonomian Jakarta Senin (29/12/2015).

Darmin mengatakan perbandingan antara pembelian kedelai dari impor dan petani lokal adalah 50:50.

Sehingga, pengimpor harus membeli kedelai pada petani lokal sejumlah dengan kedelai yang dia impor.

"Satu banding satu. Kebetulan impor dan produksinya praktis 50 banding 50," tutur dia.

Pada kesempatan yang sama, Darmin juga mengatakan bahwa impor gula tahun 2016 diprediksi hanya sebesar 200.000 ton. Impor tersebut, kata Darmin hanya untuk berjaga-jaga jika harga gula baik.

"Kita kelihatannya hanya perlu berjaga-jaga kalau harga naik. Impor gula putih tidak sampai 200 ribu ton untuk setahun," pungkas Darmin.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X