KA Cepat, Lebih 500 Hektar Lahan Masih Harus Dibebaskan

Kompas.com - 22/01/2016, 12:00 WIB
Model berfoto dengan miniatur kereta cepat milik Tiongkok pada pameran Kereta Cepat dari Tiongkok di Senayan City (Sency), Jakarta Pusat, Kamis (13/8/2015). Pemerintah Indonesia merencanakan pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung dan Pemerintah Tiongkok merupakan salah satu pihak yang menawarkan kerjasama dalam pembangunan kereta cepat tersebut. 
Tribunnews/JeprimaModel berfoto dengan miniatur kereta cepat milik Tiongkok pada pameran Kereta Cepat dari Tiongkok di Senayan City (Sency), Jakarta Pusat, Kamis (13/8/2015). Pemerintah Indonesia merencanakan pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung dan Pemerintah Tiongkok merupakan salah satu pihak yang menawarkan kerjasama dalam pembangunan kereta cepat tersebut.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena
BANDUNG, KOMPAS.com - PT Kereta Cepat Indonesia - China (KCIC) masih harus membebaskan lebih dari 500 hektar lahan untuk kebutuhan proyek KA cepat Jakarta-Bandung. Total lahan yang dibutuhkan untuk proyek tersebut mencapai 650 hektar.

"Kita masih harus membebaskan tambahan 500 hektar lebih di sepanjang koridor," ujar Direktur Utama PT KCIC Hanggoro Budi Wiryawan di Kabupaten Bandung Barat, Jakarta, Kamis (21/1/2016).

Menurut dia, pembahasan lahan harus dilakukan dari Karawang hingga Purwakarta sebab hampir semua lahan area tersebut milik warga.

"Kalau dari Halim kita gunakan lahan jalan tol sampai Karawang. Nah dari Karawang motong ke arah Jatiluhur itu tanah warga," kata dia.

Setelah di Jatiluhur lanjut Hanggoro, masih ada tanah warga yang harus dibebaskan. Namun setelah itu lahan yang digunakan adalah lahan disekitar jalan tol dati Padalarang, Cimahi, hingga Tegalluar.

Ia tak menampik ada tugas berat dalam pembebasan lahan tersebut. Apalagi saat ini harga tanah di area yang harus dibebaskan sudah melambung. Meski begitu, ia mengatakan kalau dana untuk pembebasan lahan masih sesuai estimasi.

"Ini namanya penugasan. Dulu di sini tanahnya murah, sekarang udah Masya Allah," kata Hanggoro.

Saat ini, proyek pembangunan kereta api cepat Bandung-Jakarta mempergunakan lahan milik Perhutani di kawasan Kabupaten Karawang seluas 55 hektar dengan rincian panjang sekitar 11 kilometer dan lebar antara 40 hingga 50 meter.

Lantaran lahan itu adalah wilayah hutan produksi maka PT KCIC harus mencari lahan untuk penggantinya dua kali lipat yakni 110 hektar.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X