Kompas.com - 30/01/2016, 09:05 WIB
Presiden Direktur BCA, Jahja Setiaatmadja TRIBUNNEWS/HERUDIN Presiden Direktur BCA, Jahja Setiaatmadja
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah menargetkan penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) tahun 2016 meningkat hingga berada di kisaran Rp 100 triliun hingga Rp 120 triliun.

Bank swasta pun mendapatkan kesempatan untuk dapat juga menyalurkan KUR.

Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk Jahja Setiaatmadja mengakui, saat ini perseroan tengah melihat potensi penyaluran KUR.

Namun demikian, bila dimungkinkan, BCA ingin ikut menyalurkan KUR dalam bentuk channeling atau kerjasama dengan bank lain yang merupakan bank penyalur KUR.

"KUR nanti kita lihat, kita belum ada infrastruktur. Kalau boleh, kita ikut KUR dalam channeling. Ini saya lagi propose, karena yang penting buat kita hasilnya ada," kata Jahja kepada wartawan di Jakarta, Jumat (29/1/2016).

Jahja menerangkan, metode channeling yang ingin dijajaki BCA adalah dengan Bank Perkreditan Rakyat (BPR).

Pasalnya, BPR tidak memiliki likuiditas sebesar bank-bank besar dan biayanya pun mahal, sementara BCA memiliki likuiditas cukup besar namun kelemahannya adalah tidak memiliki infrastruktur dalam penyaluran KUR.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau kami kerjasama, kami channeling, kerjasama ke BPR. Yang menyalurkan BPR langsung. Mereka sudah punya infrastruktur. Kalau bisa channeling, banyak BPR yang sudah siap, akan lebih banyak dampaknya buat kita," tutur Jahja.

Lebih lanjut, Jahja mengungkapkan, likuiditas dan pembiayaan BCA untuk KUR sebenarnya dapat diusahakan. Ia memprediksi perseroan dapat menyalurkan sekitar Rp 2 triliun.

"Untuk funding kami ada, justru melepasnya (menyalurkan) itu pusing. Kemampuan kami sekitar Rp 2 triliun," imbuhnya.

Realisasi penyaluran kredit usaha rakyat (KUR) hingga 31 Desember 2015 mencapai Rp 22,7 triliun atau hanya 75,58 persen dari target yang dialokasikan pemerintah sebesar Rp 30 triliun.



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X