Kompas.com - 03/02/2016, 17:15 WIB
Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman (kanan) dan Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf (kiri) memanen padi di Desa Senggreng, Desa Senggreng, Kecamatan Poncokusumo, Kabupaten Malang, Jawa Timur pada Selasa (2/2/2016). Secara nasional, panen padi pada Februari 2016, kata Menteri Amran bisa menghasilkan hingga 5 juta ton gabah. PrimusMenteri Pertanian Andi Amran Sulaiman (kanan) dan Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf (kiri) memanen padi di Desa Senggreng, Desa Senggreng, Kecamatan Poncokusumo, Kabupaten Malang, Jawa Timur pada Selasa (2/2/2016). Secara nasional, panen padi pada Februari 2016, kata Menteri Amran bisa menghasilkan hingga 5 juta ton gabah.
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Senyum menghiasi wajah Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman saat berada di lahan persawahan Desa Senggreng, Kecamatan Poncokusumo, Kabupaten Malang, Jawa Timur satu hari lalu. Berjalan menggunakan tongkat, Menteri Amran menyalami para petani satu persatu yang tengah bersiap memanen padi di petakan sawah setempat.

Catatan Dinas Pertanian Kabupaten Malang menunjukkan di desa tersebut ada 300 hektar lahan yang siap panen. Total luasan persawahan di Desa Senggreng mencapai 700 hektar. Sementara, di seluruh kecamatan tersebut ada 1.900 hektar lahan persawahan.

Amran mengaku senang lantaran panen padi akhirnya terlaksana di berbagai daerah di Tanah Air, khususnya pada Februari. Setahun silam, Indonesia terlanda fenomena alam El Nino. Sedikit banyak, kondisi panas terik melebih batas waktu normal memberi pengaruh pada penanaman hingga pemanenan padi.

Tak hanya itu, kompleksitas masalah pangan, sebagaimana catatan dari Kepala Pusat dan Data Informasi Kementan Suwandi memberi andil terganggunya realisasi swasembada pangan, khususnya beras. Padahal, target itu menjadi salah satu andalan pencapaian Kementan. "Kalau stok beras cukup, kita tidak perlu mengimpor," begitu acap diucapkan Amran dalam berbagai kesempatan.

Menjawab pertanyaan Kompas.com usai acara panen tersebut, Menteri Amran mengaku tetap melakukan koordinasi dengan Menteri Perdagangan Thomas Lembong ihwal impor beras. Menteri Perdagangan memang menjadi pejabat yang memunyai kewenangan untuk melakukan pembelian pangan dari luar negeri.

Menurut Amran, koordinasi ini penting lantaran pemerintah memang punya tugas untuk menjamin ketersediaan pangan bagi masyarakat. "Tiga hari yang lalu saya berkoordinasi dengan Menteri Perdagangan," tutur Menteri Amran.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Cadangan

Kembali, Menteri Amran mengingatkan bahwa impor beras adalah kebijakan pemerintah menyediakan cadangan pangan bagi masyarakat. Karena berstatus cadangan, beras impor baru akan dimanfaatkan jika pasokan lokal mengalami kekurangan. "Itu kan seperti permainan sepak bola. Kalau pemain utama tidak bisa bermain, barulah pemain cadangan masuk bermain," kata Amran mengisyaratkan beras impor seperti takdir "pemain" cadangan.

Lebih lanjut, mengacu pada data Badan Pusat Statistik (BPS) Angkatan Ramalan (ARAM)-II 2015 sebagaimana termaktub dalam catatan Suwandi tadi, produksi padi pada 2015 menyentuh angka 74,9 juta ton. Angka ini naik 5,85 persen ketimbang capaian 2014.

Sementara, menyambut panen tahun ini, Amran mengaku optimistis hasilnya bisa melebihi 2015. Pada Maret 2016, ujarnya, akan ada panen di luasan 2,5 juta hektar. Panenan di luasan tersebut diharapkan mampu menghasilkan gabah hingga 13 juta ton.

Terkini, pada Jumat (5/2/2016), menurut data Kementan, Menteri Pertanian akan melakukan panen padi di lahan seluas 5.000 hektar. Lahan seluas itu berada di Kabupaten Deli Serdang.

Catatan dari Direktur Pengadaan Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) Wahyu yang ikut hadir dalam acara panen di Kabupaten Malang tersebut menunjukkan saat ini ada stok beras di gudang-gudang pihaknya hingga 1,5 juta ton. Dari jumlah itu, satu juta ton adalah beras impor. Sementara, sisanya adalah stok beras lokal.  "Yang beras impor memang belum dipakai, masih disimpan," kata dia.

Wahyu, lebih lanjut mengatakan pihaknya menyambut baik upaya pemerintah melakukan penguatan Bulog sebagai stabilisator stok beras. "Kalau stok lokal bisa mencukupi, memang tidak perlu impor," demikian Wahyu.

Primus Direktur Pengadaan Perum Bulog Wahyu



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X