Reksadana Syariah USD BNP Paribas Incar Negara Maju

Kompas.com - 15/02/2016, 14:41 WIB
BNP Paribas Investment Partners PrimusBNP Paribas Investment Partners
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Reksadana Syariah USD BNP Paribas yang resmi diluncurkan besok, mengincar negara maju seperti Amerika Serikat, Jepang, dan negara-negara di Eropa. Pertimbangan yang diambil, kata Presiden Direktur PT BNP Paribas Investment Partners Vivian Secakusuma, lantaran di negara-negara tersebut, perekonomian mulai membaik. "Sementara di emerging market (negara berkembang) masih melambat," katanya di Jakarta pada Senin (15/2/2016).

Sementara itu, menurut penjelasan Head of Marketing BNP Paribas Investment Partners Maya Kamdani dalam kesempatan itu, reksadana tersebut memungkinkan investor di Indonesia bisa membeli saham-saham perusahaan berskala global. Ia juga mengatakan karena berbasis syariah, pihaknya juga mengikuti peraturan keuangan syariah yang tidak mengizinkan berinvestasi di bidang-bidang yang tak sesuai syariah seperti pada minuman beralkohol, terkait perjudian, dan rokok.

Selanjutnya, reksadana ini bakal menempatkan investasinya pada 80 persen efek saham syariah di luar negeri. Kemudian, 20 persen investasi bakal ditempatkan pada efek syariah dalam negeri. Reksadana ini pun menggunakan Dow Jones Islamic Market World Index (DJIMWI) sebagai acuan.

Sampai dengan 2016 berakhir, target investasi pada reksadana ini dipatok antara 50 juta dollar AS hingga 100 juta dollar AS. Menurut Vivian, pihaknya mengacu pada historical return (DJIMWI) yang selama sepuluh tahun terakhir berada di kisaran lima persen. Oleh karena itulah, reksadana ini juga bakal mengikuti patokan tersebut. "Sama atau lebih besar dari historical return," demikian Vivian Secakusuma.

Primus Dari kiri ke kanan, CEO Standard Chartered Indonesia Shee Tse Koon, Presiden Direktur PT BNP Paribas Investment Partners Vivian Secakusuma, dan CEO Citi Indonesia Batara Sianturi pada peluncuran Reksadana Syariah BNP Paribas Cakra Syariah USD pada Senin (15/2/2016). Citi Indonesia dan Standard Chartered Indonesia mendistribusikan reksadana tersebut kepada investor.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erick Thohir Janji Akan Copot Komisaris BUMN yang Jarang Hadir Rapat

Erick Thohir Janji Akan Copot Komisaris BUMN yang Jarang Hadir Rapat

Whats New
Fakta GBK, Aset Negara Bernilai Paling Mahal, Sebagian Dikelola Swasta

Fakta GBK, Aset Negara Bernilai Paling Mahal, Sebagian Dikelola Swasta

Whats New
Erick Thohir Buka Suara Soal Adanya Komisaris BUMN yang Rangkap Jabatan

Erick Thohir Buka Suara Soal Adanya Komisaris BUMN yang Rangkap Jabatan

Whats New
5 Kesalahan Finansial yang Perlu Dihindari oleh Pasangan Baru Nikah

5 Kesalahan Finansial yang Perlu Dihindari oleh Pasangan Baru Nikah

Smartpreneur
Schneider Electric Gandeng iMasons untuk Perkuat Industri Infrastruktur Digital

Schneider Electric Gandeng iMasons untuk Perkuat Industri Infrastruktur Digital

Rilis
[POPULER MONEY] Tahapan yang Dilalui Penumpang Lion | Defisit Selalu Ditambal dengan Utang

[POPULER MONEY] Tahapan yang Dilalui Penumpang Lion | Defisit Selalu Ditambal dengan Utang

Whats New
Kader Gerindra Jadi Eksportir Lobster, Edhy: Keputusan Bukan Saya, Tapi Tim

Kader Gerindra Jadi Eksportir Lobster, Edhy: Keputusan Bukan Saya, Tapi Tim

Whats New
Erick Thohir Ingin Rampingkan BUMN Hingga Tersisa 40 Perusahaan Saja

Erick Thohir Ingin Rampingkan BUMN Hingga Tersisa 40 Perusahaan Saja

Whats New
Fakta Lobster, Dulunya Makanan Orang Miskin dan Narapidana

Fakta Lobster, Dulunya Makanan Orang Miskin dan Narapidana

Whats New
Erick Thohir: Jangan Hanya Siap Diangkat menjadi Pejabat, Tapi juga Harus Siap Dicopot

Erick Thohir: Jangan Hanya Siap Diangkat menjadi Pejabat, Tapi juga Harus Siap Dicopot

Whats New
Perkuat Aplikasi Pangan, BGR Logistics Gandeng HARA Technology

Perkuat Aplikasi Pangan, BGR Logistics Gandeng HARA Technology

Whats New
Pandemi Corona, Laba Produsen Mi Instan Korea Melonjak 361 Persen

Pandemi Corona, Laba Produsen Mi Instan Korea Melonjak 361 Persen

Whats New
Ada Pandemi Covid-19, Bagaimana Nasib Pendanaan Ibu Kota Baru?

Ada Pandemi Covid-19, Bagaimana Nasib Pendanaan Ibu Kota Baru?

Whats New
Melihat Peluang Bisnis Berpotensi Cuan Saat New Normal, Ini Caranya

Melihat Peluang Bisnis Berpotensi Cuan Saat New Normal, Ini Caranya

Work Smart
Penuhi Kebutuhan di Masa Pandemi, Belanja “Online” Jadi Solusi

Penuhi Kebutuhan di Masa Pandemi, Belanja “Online” Jadi Solusi

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X