Kompas.com - 15/02/2016, 16:23 WIB
Sebelum meluncurkan usaha, sebaiknya uji dulu produk di THINKSTOCKPHOTOSSebelum meluncurkan usaha, sebaiknya uji dulu produk di "pasar" kecil.
|
EditorLatief


KOMPAS.com
– Sudah satu bulan ini usaha sepi pelanggan. Tak ada uang mengalir masuk kas. Sementara itu, tagihan listrik dan air tetap harus dibayar.

Belum lagi gaji karyawan, yang tak bisa terlambat. Kepala pusing bukan kepalang, modal terus tergerus untuk keperluan operasional. Ah, begini rasanya nasib jadi pengusaha...

Siapkah Anda menghadapi masa-masa sulit membangun usaha seperti itu? Banyak orang tak menyadari asam garam harus ditempuh seorang pengusaha sebelum ia meraup kesuksesan.

Di benak kebanyakan orang, pengusaha dibayangkan selalu nyaman. Yang terlihat, para pengusaha tak terikat waktu kerja dan tidak perlu bertanggung jawab pada atasan karena bosnya, ya, memang dia sendiri.

Namun, benarkah sesederhana itu? Menurut Small Business Association (SBA), sekitar 30 persen bisnis baru terpaksa tutup buku dua tahun setelah dibuka, 50 persennya pada lima tahun pertama, dan 66 persen hanya bertahan 10 tahun. Bisnis yang mantap berjalan hingga lebih dari 15 tahun cuma sekitar 25 persen. (Baca: 6 Alasan Bisnis Baru Anda Gagal)

Meski begitu, jangan dulu berkecil hati. Rentetan data di atas justru harus jadi motivasi bahwa usaha Anda bisa berada pada kategori 25 persen yang sukses. Bagaimana caranya?

Siap-siap…

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menjadi entrepeneur berarti Anda harus rela berperan sebagai bos sekaligus karyawan bagi diri sendiri. Jadi, alokasi waktu pun tidak main-main. Anda wajib siap siaga 24 jam selama tujuh hari, terlebih jika Anda masih dalam tahap merintis usaha.

Maksudnya, bukan berarti Anda harus bekerja terus-menerus tanpa istirahat. Namun, demi kelancaran bisnis, Anda harus merelakan waktu libur atau jam-jam istirahat untuk melayani pelanggan atau menangani urusan terkait usaha.

Bisnis kue kering, misalnya, akan banjir order menjelang Lebaran. Artinya, saat kebanyakan orang mulai bersiap cuti, Anda malah harus lembur bersama karyawan. Atau, usaha tour and travel biasanya ramai pada akhir pekan atau musim liburan sehingga Anda mau tak mau perlu mengorbankan hari libur pribadi.

Belum lagi, pelanggan atau investor tak selalu membuka tangan lebar-lebar untuk usaha Anda. Beragam bentuk penolakan bisa jadi makanan sehari-hari, usaha pun tak selalu berjalan mulus. Punya mental baja untuk selalu bangkit ketika menghadapi tantangan adalah mutlak, kalau mau sukses jadi pengusaha.

Jeli dan uji

Sah-sah saja mengikuti tren bisnis terkini sebagai patokan memulai usaha. Namun, apakah tren itu cocok dengan kemampuan kita? Sebaiknya bisnis disesuaikan dengan bidang yang dikuasai, kalau perlu jadilah pelopor tren bisnis.

Pada tahap ini perlu kejelian untuk mempertemukan kebutuhan dan selera masyarakat dengan kemampuan diri. Lalu, jangan sampai juga karyawan lebih menguasai produk dan operasional bisnis ketimbang si empunya. Jika dia hengkang, bisa jadi usaha yang susah payah dibangun malah merosot tajam.

Selain itu, sebaiknya uji dulu produk di "pasar" kecil. Bisa jadi, sate ayam bumbu kacang racikan Anda selalu ludes setiap acara santap bersama keluarga, misalnya. Itu bukan berarti ketika diangkat menjadi produk komersial, sate bikinan Anda akan digemari pembeli.

Lebih baik, ujilah sedapnya sate Anda kepada para relasi lain. Kalau perlu keluarkan sampel yang dibagikan gratis. Biarkan racikan itu dicicipi banyak orang, dan mintalah masukan kalau perlu. Hitungannya, ini bisa sekaligus jadi promosi, apalagi kalau racikan itu memang mantap.

Tempat dan perkakas

Sewa tempat usaha biasanya cukup menguras kantong Anda, apalagi untuk lokasi yang strategis. Jika Anda punya kenalan yang menyewakan ruang, cobalah menegosiasikan harga khusus, setidaknya untuk satu tahun pertama.

Kalau bisnis Anda masih bisa dijalankan dari rumah, lakukanlah. Jenis usaha pesanan kue, baju, atau sepatu yang dilakukan secara online, misalnya, kebanyakan tidak membutuhkan tempat khusus sehingga bisa menghemat biaya operasional.

Selain urusan tempat, perabot kantor juga bisa dicari yang tidak terlalu menguras dompet. Kursi, meja, atau lemari bisa dibeli dari tempat penjualan barang second-hand, tentu yang kualitasnya masih terjamin.

Jika butuh perkakas elektronik, pilihlah yang paling efisien. Harga mahal tidak selalu menjamin kualitas. Coba lakukan riset lewat internet dan banyak-banyaklah melakukan survei sebelum membeli.

Untuk alat pendukung urusan scan, fax, memperbanyak, atau mencetak berkas-berkas penting, contohnya, satu alat seperti printer multifungsi dari Brother Printer sudah bisa mencukupinya. Tak cuma punya beragam fungsi, seri MFC-L2700D , MFC-L2700DW, dan MFC-L2740DW dari printer itu juga irit, yaitu dapat mencetak hingga 2.600 lembar untuk satu kali penggantian tinta berharga relatif terjangkau.

Siap memulai bisnis?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kerjasama Smesco Indonesia dan Kimia Farma Bukukan Penjualan Produk UMKM Rp 3 Miliar

Kerjasama Smesco Indonesia dan Kimia Farma Bukukan Penjualan Produk UMKM Rp 3 Miliar

Rilis
Periode Libur Nataru, Ini Syarat Perjalanan Sopir Angkutan Logistik

Periode Libur Nataru, Ini Syarat Perjalanan Sopir Angkutan Logistik

Whats New
Kementan Pastikan Ketersediaan Pangan Aman Saat Nataru

Kementan Pastikan Ketersediaan Pangan Aman Saat Nataru

Whats New
Widodo Makmur Perkasa Tetapkan Harga IPO Rp 160, Incar Dana Segar Rp 707,04 Miliar

Widodo Makmur Perkasa Tetapkan Harga IPO Rp 160, Incar Dana Segar Rp 707,04 Miliar

Rilis
Kementan Optimalkan Pasar Mitra Tani untuk Amankan Pasokan Bahan Pokok Jelang Natal dan Tahun Baru

Kementan Optimalkan Pasar Mitra Tani untuk Amankan Pasokan Bahan Pokok Jelang Natal dan Tahun Baru

Rilis
APLN Bayarkan Kupon Obligasi Global Senilai 300 Juta Dollar AS

APLN Bayarkan Kupon Obligasi Global Senilai 300 Juta Dollar AS

Rilis
Bangkitkan Jiwa Kreativitas Masyarakat Indonesia, Jenius Gelar Co.Creation Week 2021

Bangkitkan Jiwa Kreativitas Masyarakat Indonesia, Jenius Gelar Co.Creation Week 2021

BrandzView
Pemerintah Mau Berhenti Impor BBM pada 2027

Pemerintah Mau Berhenti Impor BBM pada 2027

Whats New
Lewat Fitur Ini, Mitra Bukalapak Bisa Jadi Agen Logistik SiCepat Ekspress hingga Grab

Lewat Fitur Ini, Mitra Bukalapak Bisa Jadi Agen Logistik SiCepat Ekspress hingga Grab

Whats New
Pemerintah Bakal Membuat Kodifikasi Produk Halal yang Diekspor, Ini Tujuannya

Pemerintah Bakal Membuat Kodifikasi Produk Halal yang Diekspor, Ini Tujuannya

Whats New
Program Industri Hijau Dinilai Mampu Menghemat Energi Rp 3,2 Triliun

Program Industri Hijau Dinilai Mampu Menghemat Energi Rp 3,2 Triliun

Whats New
Bisa Transfer Valas hingga 14 Mata Uang, Begini Kemudahan Transaksi Pakai Internet Banking bagi Pebisnis

Bisa Transfer Valas hingga 14 Mata Uang, Begini Kemudahan Transaksi Pakai Internet Banking bagi Pebisnis

BrandzView
Berantas Pinjol Ilegal, BPR Didorong Tingkatkan Kolaborasi dengan Fintech Lending

Berantas Pinjol Ilegal, BPR Didorong Tingkatkan Kolaborasi dengan Fintech Lending

Whats New
IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah

IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah

Whats New
Update Syarat Naik Kereta Api Periode Libur Nataru

Update Syarat Naik Kereta Api Periode Libur Nataru

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.