Kompas.com - 16/02/2016, 17:24 WIB
EditorJosephus Primus
  

KOMPAS.com - Masyarakat menaruh perhatian kepada pemerintah untuk terus mengutamakan pembangunan di Papua. Sejauh ini, pemerintah telah mengalokasikan dana pembangunan infrastruktur di Papua, baik untuk Provinsi Papua Barat dan Provinsi Papua hingga mencapai Rp 100 triliun.   

Selain infrastruktur, pembangunan di bidang kesehatan di Papua juga harus menjadi titik perhatian. Pandangan itu mengemuka dari Direktur Utama PT Sido Muncul Tbk Irwan Hidayat dan Ketua Umum  Persatuan Dokter Spesialis Mata Indonesia (Perdami) Nila F. Moeloek di Jakarta pada Selasa (16/2/2016). Keduanya menyampaikan pokok pikiran itu terkait penandatanganan nota kesepahaman (MoU)  Gerakan Penanggulangan Buta Katarak untuk tahun 2016.

Sido Muncul menggelar Gerakan Penanggulangan Buta Katarak sejak 15 Januari 2015. Waktu itu, Wakil Presiden Boediono meresmikan gerakan tersebut. "Tujuannya untuk membantu mengurangi jumlah penderita buta katarak di Indonesia," kata Irwan Hidayat.

Sampai dengan Selasa ini, gerakan yang bekerja sama dengan Perdami, Tentara Nasional Indonesia (TNI), Kepolisian Negera Republik Indonesia (Polri), Rumah Sakit Umum Pusat Nasional (RSUPN) Dr. Cipto Mangunkusumo, dan berbagai pihak lainnya sudah berhasil mengoperasi 45.001 mata.

Sido Muncul meneken MoU Operasi Katarak Gratis bersama Perdami untuk 12.000 mata selama 2016. Ketua Umum Perdami yang juga Menteri Kesehatan RI Nila F.Moeloek membubuhkan tandatangannya pada MoU itu.

Sementara, pada kesempatan sama Sido Muncul juga menandatangani MoU dengan TNI Angkatan Darat (AD) untuk pelaksanaan operasi 3.000 mata hingga 2016 usai. Dari pihak TNI, Asisten Teritorial Kepala Staf AD Mayor Jenderal TNI Kustanto Widiatmoko yang menjadi penandatangan MoU.

Lalu, dengan RSUPN Dr.Cipto Mangunkusumo, MoU yang diteken adalah untuk operasi 500 mata selama 2016. Direktur Utama RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo, Dr.dr. C.H. Soejono, Sp.PD-Kger,M.Epid, FACP yang menandatangani MoU. Seluruh MoU itu merupakan bagian dari operasi 12.000 mata tersebut.

Catatan kerja sama antara Sido Muncul dengan Perdami menunjukkan pada 2011 ada 6.000 mata yang dioperasi. Kemudian, berturut-turut, pada 2012 ada ada 12.746 mata yang  dioperasi, pada 2013 ada 13.024 mata, pada 2014 ada 8805 mata, dan pada 2015 ada 4.425 mata yang dioperasi.

Catatan itu juga menunjukkan operasi buta katarak gratis tersebut sejak 2011 hingga kini sudah dilaksanakan pada 27 provinsi, 205 kota/kabupaten di 226 rumah sakit di seluruh Indonesia.

Primus Tayangan proses operasi buta katarak. Di Indonesia, seturut catatan Kementerian Kesehatan, harus dilakukan sekitar 200.000 operasi buta katarak setiap tahun.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ajak Dokter Diaspora Kembali ke Indonesia, Erick Thohir Janjikan KEK Kesehatan Canggih

Ajak Dokter Diaspora Kembali ke Indonesia, Erick Thohir Janjikan KEK Kesehatan Canggih

Whats New
Pemerintah Tambah Kuota Pertalite dan Solar, Bagaimana Kualitasnya?

Pemerintah Tambah Kuota Pertalite dan Solar, Bagaimana Kualitasnya?

Whats New
BLK Komunitas Diminta Dorong Minat Masyarakat dalam Berwirausaha

BLK Komunitas Diminta Dorong Minat Masyarakat dalam Berwirausaha

Rilis
Harga Minyak Mentah ICP September 2022 Turun, Jadi 86,07 Dollar AS Per Barrel

Harga Minyak Mentah ICP September 2022 Turun, Jadi 86,07 Dollar AS Per Barrel

Whats New
Hadapi Resesi Global, UMKM Harus Diperkuat

Hadapi Resesi Global, UMKM Harus Diperkuat

Whats New
Kementerian PUPR Ungkap Investor Asing Minat Bangun Perumahan di IKN Nusantara

Kementerian PUPR Ungkap Investor Asing Minat Bangun Perumahan di IKN Nusantara

Whats New
Keppel, MHI, dan DNV Jajaki Implementasi Turbin Gas Berbahan Bakar Amonia di Singapura

Keppel, MHI, dan DNV Jajaki Implementasi Turbin Gas Berbahan Bakar Amonia di Singapura

Whats New
Strategi Lazada Kembangkan Talenta Digital di Indonesia

Strategi Lazada Kembangkan Talenta Digital di Indonesia

Whats New
BPH Migas Ungkap Alasan Tambah Kuota Pertalite dan Solar hingga Akhir Tahun

BPH Migas Ungkap Alasan Tambah Kuota Pertalite dan Solar hingga Akhir Tahun

Whats New
Adira Finance Punya Komisaris Baru, Ini Sosoknya

Adira Finance Punya Komisaris Baru, Ini Sosoknya

Whats New
Aktif Terapkan ESG, PGE Raih Penghargaan Dharma Karya Energi dari Kementerian ESDM

Aktif Terapkan ESG, PGE Raih Penghargaan Dharma Karya Energi dari Kementerian ESDM

Whats New
IHSG Ditutup Menguat, Saham Sektor Energi Melesat 3 Persen

IHSG Ditutup Menguat, Saham Sektor Energi Melesat 3 Persen

Whats New
Genjot Pendanaan 'Startup', MCI Luncurkan Program Xponent

Genjot Pendanaan "Startup", MCI Luncurkan Program Xponent

Whats New
Bahlil: Kalau Kita Tidak Ciptakan Lapangan Kerja, Kampus Bisa Jadi Pabrik Pengangguran

Bahlil: Kalau Kita Tidak Ciptakan Lapangan Kerja, Kampus Bisa Jadi Pabrik Pengangguran

Whats New
Ini Penyebab Elon Musk Malas Bikin Pabrik Kendaraan Listrik di Indonesia

Ini Penyebab Elon Musk Malas Bikin Pabrik Kendaraan Listrik di Indonesia

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.