Menkop Puspayoga Pastikan Bunga KUR Turun Jadi Tujuh Persen

Kompas.com - 19/02/2016, 15:00 WIB
Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga memberikan sambutan pada acara Percepatan Penyaluran KUR 2016 di BRI Unit Pasar Besar Ngawi, Jawa Timur pada Jumat (19/2/2016).
Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil MenengahMenteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga memberikan sambutan pada acara Percepatan Penyaluran KUR 2016 di BRI Unit Pasar Besar Ngawi, Jawa Timur pada Jumat (19/2/2016).
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Anak Agung Gusti Ngurah (AAGN) Puspayoga pastikan bunga Kredit Usaha Rakyat (KUR) turun jadi tujuh persen tahun depan. Saat ini, bunga KUR ada di posisi sembilan persen. Keputusan untuk kembali menurunkan suku bunga KUR merupakan bentuk kepedulian pemerintah terhadap pelaku UKM.  "Pemerintah memberikan kepercayaan dan keberpihakan kepada masyarakat kecil sudah rill," ujar Menkop Puspayoga saat acara penyerahan simbolis KUR dan Kartu Izin Usaha Mikro Kecil (KIUMK) di Ngawi, Jawa Timur, Jumat (19/2/2016).

Pemerintah menyadari bahwa walaupun angka pertumbuhan ekonomi nasional sudah membaik, angka itu belum mampu menciptakan pemerataan kesejahteraan di tingkat masyarakat kecil.

Sementara itu, angka kemiskinan belum menurun secara signifikan. Maka dari itulah, pemberdayaan pelaku UKM dianggap perlu menjadi prioritas pemerintah.

Dengan menurunkan suku bunga KUR dari yang sebelumnya 22 persen menjadi 12 persen, dan terakhir sembilan persen dan bakal diturunkan lagi di angka tujuh persen pada tahun depan, pemerintah berharap kebijakan ini semakin meningkatkan gairah pelaku UKM dalam berproduksi. Apabila skala usahanya meningkatkan, UKM bisa berpotensi menyerap banyak tenaga kerja. "Ini sebuah langkah nyata bagaimana bisa mengurangi kemiskinan. Tanpa bunga KUR rendah tidak akan tercapai kemiskinan itu turun. Apapaun hebatnya kegiatan kita kalau pelaku usaha kecil tidak diperhatikan, kemiskinan tidak akan turun," katanya sebagaimana rilis yang diterima Kompas.com hari ini.

Pemerintah, kata Puspayoga, meminta peran bank pelaksana KUR harus terus meningkat dalam hal percepatan penyaluran KUR. Supaya, target pemerintah menyalurkan KUR minimal Rp 100 triliun hingga akhir 2016 bisa terserap. Bank pelaksana KUR saat ini adalah BRI, Mandiri, BNI, BPD Kalbar, dan BPD NTT. Jumlah ini ditambah dua bank untuk KUR TKI yaitu Maybank dan Sinarmas. "Untuk menggeliatkan kembali masyarakat gunakan KUR ini dan jangan kayak dulu lagi tidak efektif, ada hibah dulu sudah dipotong, sekarang tidak lagi semua harus diberikan kredit bunga ringan," ucap Puspayoga.

Tugas pemerintah lanjut mantan Wakil Gubernur Bali itu, adalah membina pelaku usaha. Sementara, KUR sebagai modal usaha.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selanjutnya pelaku usaha diminta harus bisa memanfaatkan peluang ini untuk terus tumbuh dan berkembang.  "Tidak ada di dunia pelaku usahanya itu keliling kampung, nenteng-nentang barang dagangannya, tidak ada, itu hanya ada di Indonesia. Semangat ini kalau tidak dibina enggak bisa akan berkembang," kata dia.


Penyaluran

Dalam kesempatan kunjungan kerja tersebut, Menkop Puspayoga yang didampingi Deputi Bidang Pembiayaan Braman Setyo menyerahkan secara simbolis KUR dan KIUMK kepada pelaku UKM di kantor cabang BRI Unit Pasar Besar Ngawi. Penyerahan ini disaksikan Bupati Ngawi Budi Sulistyono, Ketua DPRD Ngawi Dwi Riyanto Djatmiko, dan wakil pimpinan wilayah BRI Malang Erizal.

Erizal mengatakan hingga Februari 2016, BRI Malang telah menyalurkan KUR kepada 44.543 pelaku UKM dengan jumlah plafon sebesar Rp 675,701 miliar. Lalu, BRI Malang juga menyerahkan KUR ritel kepada 882 UKM dengan jumlah plafon sebesar Rp 124,543 miliar.

Erizal menambahkan bahwa aktivitas penyaluran KUR di wilayahnya dilakukan setiap hari kerja. Setiap hari, rata-rata BRI ini mengalurkan KUR kepada 1.536 UKM dengan rata-rata jumlah plafon sebesar Rp 23,300 juta.

Sementara, untuk wilayah Ngawi, penyaluran KUR dilakukan kepada 1.268 UKM dengan jumlah plafon sebesar Rp 26,633 juta. Secara harian BRI Ngawi menyalurkan kepada 43 orang denga rata-rata jumlah plafon sebesar Rp 918 juta.

"Upaya kami menyalurkan KUR ini tidak lepas dari kerja sama yang baik dengan pemerintah daerah, yakni dengan memudahkan pelaku UKM mendapatkan IUMK sebagai salah satu syarat administrasi pelayanan KUR," lanjut Erizal.

Bupati Ngawi Budi Sulistyono mengaku program KUR ini sejalan dengan program pemerintah daerah untuk menyejahterakan masyarakat yang berbasis pembangunan desa. Prioritas program desa yang digalakkan adalah dengan membangun pasar desa.



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Google Angkat Indeks Nasdaq saat Investor FOkus ke The Fed

Google Angkat Indeks Nasdaq saat Investor FOkus ke The Fed

Whats New
Apa Itu Audit: Definisi, Jenis, dan Tahapannya dalam Perusahaan

Apa Itu Audit: Definisi, Jenis, dan Tahapannya dalam Perusahaan

Whats New
[POPULER MONEY] Jam Kerja ASN selama PPKM | Bank Mandiri Mundur dari Aceh

[POPULER MONEY] Jam Kerja ASN selama PPKM | Bank Mandiri Mundur dari Aceh

Whats New
Ada Ketentuan Karantina 14 Hari, Biaya Umrah akan Lebih Mahal

Ada Ketentuan Karantina 14 Hari, Biaya Umrah akan Lebih Mahal

Whats New
Penjualan Listrik Tembus Rp 140,5 Triliun, Laba Bersih PLN Meroket Jadi Rp 6,6 Triliun

Penjualan Listrik Tembus Rp 140,5 Triliun, Laba Bersih PLN Meroket Jadi Rp 6,6 Triliun

Whats New
Wapres Ma'ruf Amin Ingin Wakaf Bisa Berbentuk Saham hingga Deposito

Wapres Ma'ruf Amin Ingin Wakaf Bisa Berbentuk Saham hingga Deposito

Whats New
Wapres Ma'ruf Amin Heran RI Kebanjiran Makanan Halal Impor

Wapres Ma'ruf Amin Heran RI Kebanjiran Makanan Halal Impor

Whats New
Penumpang Kereta di Sumatera Wajib Tunjukan Sertifikat Vaksin

Penumpang Kereta di Sumatera Wajib Tunjukan Sertifikat Vaksin

Whats New
Ini Fakta Terbaru Hasil Investigasi BRI Life Usai Ada Dugaan Kebocoran Data

Ini Fakta Terbaru Hasil Investigasi BRI Life Usai Ada Dugaan Kebocoran Data

Whats New
Semester I 2021, Astra Graphia Bukukan Pendapatan Bersih Rp 1,25 Triliun

Semester I 2021, Astra Graphia Bukukan Pendapatan Bersih Rp 1,25 Triliun

Rilis
SIDO Mau Bagikan Saham Bonus, Ini Cara Mendapatkannya

SIDO Mau Bagikan Saham Bonus, Ini Cara Mendapatkannya

Earn Smart
Pendaftaran Program Magister Terapan STIP Jakarta Ditutup, Ada 2.710 Peminat

Pendaftaran Program Magister Terapan STIP Jakarta Ditutup, Ada 2.710 Peminat

Rilis
Passing Grade CPNS 2021 Diumumkan Besok

Passing Grade CPNS 2021 Diumumkan Besok

Work Smart
[TREN EKONOMI KOMPASIANA] Menata Ulang Kerja Hybrid | 'Harga Teman', Komponen Harga yang Masih Misteri

[TREN EKONOMI KOMPASIANA] Menata Ulang Kerja Hybrid | "Harga Teman", Komponen Harga yang Masih Misteri

Rilis
Sektor Ketenagalistrikan Indonesia Sumbang 14 Persen Emisi, PLN: Terendah di ASEAN

Sektor Ketenagalistrikan Indonesia Sumbang 14 Persen Emisi, PLN: Terendah di ASEAN

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X