Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Perusahaan Tambang Terbesar Lebih Tertarik Mengebor Minyak

Kompas.com - 22/02/2016, 08:25 WIB
Aprillia Ika

Penulis

Sumber Bloomberg
KOMPAS.com - Saham perusahaan tambang terbesar, BHP Billiton, mulai menanjak seiring pergerakan positif harga minyak, setelah sebelumya pasar energi dunia terpuruk.

Hal ini menjadi berita baik bagi perusahaan yang berkantor pusat di Melbourne, Australia, ini.

Tidak seperti rivalnya, BHP memiliki unit pengeboran minyak, yang divaluasi seharga 25 miliar dollar AS menurut UBS Group AG.

Jadi ketika harga bijih besi dan aneka tambang logam lain harganya terpuruk akibat perlambatan ekonomi China, perusahaan ini mendapatkan keuntungan dari proyeksi membaiknya harga minyak mentah dunia.

Harga saham BHP sendiri terpuruk sejak 2005 dan diestimasi akan turun 86 persen pada paparan kinerja semester I pada Selasa mendatang.

Lembaga pemeringkat Standard & Poor's bahkan mengatakan akan menurunkan penurunan rating kedua untuk BHP tahun ini. Oleh sebab itu, BHP butuh pijakan pasti.

Menurut Schroders Plc, harga minyak bisa meningkat hingga 50 dollar AS per barel dalam beberapa bulan mendatang.

Untuk itu, BHP sudah memulai mencari aset minyak untuk penambangan lepas pantai, terutama di teluk Meksiko, menurut laporan Aberdeen Asset Management Ltd.

"BHP mengikuti harga minyak dibanding bijih besi," kata Michelle Lopez, manajer investasi Aberdeen di Sydney, yang memegang 428 miliar dollar AS saham BHP.

"Jika melihat estimasi pasar besi, levelnya masih akan rendah. Oleh sebab itu ekspektasi BHP berpindah ke minyak," lanjut dia.

Harga besi diperkirakan tertahan di 45 dollar AS per metrik ton hingga akhir tahun, akibat perlambatan ekonomi China.

Permintaan China akan material logam turun 75 persen dari 2011, hingga hanya 38,30 dollar AS per ton di Desember 2015.

Sementara BlackStone Group LP mengestimasi harga minyak akan mencapai 75 dollar AS per barel dalam empat hingga lima tahun, setelah benchmark Brent mencapai titik terendah dalam 12 tahun, yakni di level 27,10 dollar AS per barel pada bulan lalu.

Minyak sendiri berkontribusi 32 persen pada keuntungan BHP di 2015, berbabding dengan 39 persen keuntungan dari biji besi dan 24 persen dari logam lain, berdasarkan kompilasi data Boomberg.


Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hingga April 2024, Jumlah Investor Kripto di Indonesia Tembus 20,16 Juta

Hingga April 2024, Jumlah Investor Kripto di Indonesia Tembus 20,16 Juta

Whats New
KA Banyubiru Layani Penumpang di Stasiun Telawa Boyolali Mulai 1 Juni 2024

KA Banyubiru Layani Penumpang di Stasiun Telawa Boyolali Mulai 1 Juni 2024

Whats New
Ekonom: Iuran Tapera Tak Bisa Disamakan Dengan BPJS

Ekonom: Iuran Tapera Tak Bisa Disamakan Dengan BPJS

Whats New
Pertamina-Medco Tambah Aliran Gas ke Kilang LNG Mini Pertama di RI

Pertamina-Medco Tambah Aliran Gas ke Kilang LNG Mini Pertama di RI

Whats New
Strategi Industri Asuransi Tetap Bertahan saat Jumlah Klaim Kian Meningkat

Strategi Industri Asuransi Tetap Bertahan saat Jumlah Klaim Kian Meningkat

Whats New
Baru Sebulan Diangkat, Komisaris Independen Bank Raya Mundur

Baru Sebulan Diangkat, Komisaris Independen Bank Raya Mundur

Whats New
Integrasi Infrastruktur Gas Bumi Makin Efektif dan Efisien Berkat Inovasi Teknologi

Integrasi Infrastruktur Gas Bumi Makin Efektif dan Efisien Berkat Inovasi Teknologi

Whats New
CEO Singapore Airlines Ucapkan Terima Kasih ke Staf Usai Insiden Turbulensi

CEO Singapore Airlines Ucapkan Terima Kasih ke Staf Usai Insiden Turbulensi

Whats New
BTN-Kadin Garap Pembiayaan 31 Kawasan Industri di Jabar

BTN-Kadin Garap Pembiayaan 31 Kawasan Industri di Jabar

Whats New
Pembiayaan Baru BNI Finance Rp 1,49 Triliun pada Kuartal I 2024, Naik 433 Persen

Pembiayaan Baru BNI Finance Rp 1,49 Triliun pada Kuartal I 2024, Naik 433 Persen

Whats New
Asosiasi Pekerja Tolak Pemotongan Gaji untuk Iuran Tapera

Asosiasi Pekerja Tolak Pemotongan Gaji untuk Iuran Tapera

Whats New
TRON Hadirkan Kendaraan Listrik Roda Tiga untuk Kebutuhan Bisnis dan Logistik

TRON Hadirkan Kendaraan Listrik Roda Tiga untuk Kebutuhan Bisnis dan Logistik

Whats New
Asosiasi: Permendag 8/2024 Bikin RI Kebanjiran Produk Garmen dan Tekstil Jadi

Asosiasi: Permendag 8/2024 Bikin RI Kebanjiran Produk Garmen dan Tekstil Jadi

Whats New
Dewan Periklanan Indonesia: RPP Kesehatan Bisa Picu PHK di Industri Kreatif dan Media

Dewan Periklanan Indonesia: RPP Kesehatan Bisa Picu PHK di Industri Kreatif dan Media

Whats New
Pekerja Wajib Ikut Iuran Tapera, Ekonom: Lebih Baik Opsional

Pekerja Wajib Ikut Iuran Tapera, Ekonom: Lebih Baik Opsional

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com