Jangan Terapkan Dulu Kantong Plastik Berbayar di Pasar Tradisional

Kompas.com - 23/02/2016, 18:00 WIB
|
EditorJosephus Primus


JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Rosan P Roeslani menilai, kebijakan kantong plastik berbayar jangan diterapkan terlebih dahulu di pasar tradisional.

"Menurut saya sih nanti dululah ya (untuk diterapkan di pasar tradisional)," kata Rosan saat ditemui di sela-sela acara Indonesia-Malaysia, Building The Digital ASEAN Economic Community (AEC), di Jakarta, Selasa (23/2/2016).

Menurut Rosan, apabila kebijakan kantong plastik berbayar justru memberatkan pembeli dan penjual di pasar tradisional, lebih baik kebijakan itu tidak diterapkan.

"Mesti ditelaah lagi karena, menurut Kadin, suatu kebijakan harus menumbuhkan pertumbuhan, baik dari segi ekonomi maupun lainnya," kata Rosan.

Dia mengatakan meskipun harga kantong plastik berbayar hanya Rp 200 per buah, pemerintah perlu melakukan sosialisasi kepada masyarakat agar kesadaran tumbuh di dalam diri masyarakat terhadap penggunaan kantong plastik.

Rosan juga menanggapi usulan beberapa pihak bahwa harga kantong plastik sebaiknya dinaikkan menjadi Rp 5.000. Menurut dia, biaya ini tidak bisa disamaratakan untuk tiap daerah.

"Rp 5.000 di daerah itu udah bisa buat makan 3-4 kali," ucap Rosan.

Sebagai informasi, DKI Jakarta sudah mulai menerapkan kebijakan kantong plastik berbayar untuk peritel-peritel modern mulai Minggu (21/2/2016) dengan harga Rp 200.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.