Menteri Desa Akui Ada Dana Desa Tak Tepat Sasaran

Kompas.com - 25/02/2016, 20:30 WIB
Menteri  Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal (PDT), dan Transmigrasi (Menteri Desa) Marwan Jafar menerima buku Kebangkitan Desa dari penari pemeran tokoh pewayangan Hanoman saat peluncuran buku tersebut di Kantor Kementerian Desa pada Kamis (25/2/2016). Kementerian DesaMenteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal (PDT), dan Transmigrasi (Menteri Desa) Marwan Jafar menerima buku Kebangkitan Desa dari penari pemeran tokoh pewayangan Hanoman saat peluncuran buku tersebut di Kantor Kementerian Desa pada Kamis (25/2/2016).
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal (PDT), dan Transmigrasi (Menteri Desa) Marwan Jafar mengakui ada dana desa yang tak tepat sasaran. "Tapi, jumlahnya cuma enam persen," kata Marwan di sela-sela peluncuran buku Kebangkitan Desa pada Kamis (25/2/2016) sore di Kantor Kementerian Desa di kawasan Kalibata, Jakarta Selatan.

Marwan Jafar lebih lanjut memerinci bahwa dana desa pada 2015 besarnya Rp 40,7 triliun. "Tahun ini dana desa menjadi Rp 47 triliun," katanya lagi.

Sementara itu, usai peluncuran, menjawab pertanyaan Kompas.com, Marwan Jafar kembali menegaskan bahwa dana desa utamanya memang untuk pembangunan infrastruktur seperti jalan desa. Kemudian, opsi kedua adalah pembangunan sarana dan prasarana. "Yang ketiga baru untuk pembangunan ekonomi desa," katanya lagi.

Lebih lanjut, Marwan mengatakan bahwa penekanan pada pembangunan infrastruktur punya latar belakang sendiri. Infrastruktur jalan, misalnya, memunyai daya serap tinggi terhadap tenaga kerja. "Nah, kalau infrastruktur jalan desa sudah selesai, pembangunan ekonomi bisa berjalan lancar," kata Marwan lagi.

Terkait buku sebagaimana tersebut di atas, Marwan mengatakan bahwa buku setebal 280 halaman itu, salah satunya, memotret kementerian baru yang dipimpinnya. "Kementerian ini kan gabungan dari tiga kementerian," demikian Menteri Marwan Jafar.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Membuka Tabungan Emas Pegadaian, Syarat, Biaya, dan Kekurangannya

Cara Membuka Tabungan Emas Pegadaian, Syarat, Biaya, dan Kekurangannya

Spend Smart
Tarif Retribusi dan Pajak Daerah di Tangan Jokowi, Setoran ke Pemda Makin Seret?

Tarif Retribusi dan Pajak Daerah di Tangan Jokowi, Setoran ke Pemda Makin Seret?

Whats New
Kampus Vokasi Kementerian ESDM Buka Penerimaan Baru Untuk Lulusan SMA Sederajat

Kampus Vokasi Kementerian ESDM Buka Penerimaan Baru Untuk Lulusan SMA Sederajat

Rilis
Menhub Beri Lampu Hijau Sinarmas Bangun Stasiun Jatake

Menhub Beri Lampu Hijau Sinarmas Bangun Stasiun Jatake

Rilis
IHSG Menguat 0,27 Persen Dalam Sepekan, Ini Prediksi Untuk Pekan Depan

IHSG Menguat 0,27 Persen Dalam Sepekan, Ini Prediksi Untuk Pekan Depan

Whats New
Harga Emas Antam Hari Ini Stagnan di Level Rp 923.000 per Gram

Harga Emas Antam Hari Ini Stagnan di Level Rp 923.000 per Gram

Whats New
Ini Jenis-jenis Pinjaman dan Bunga di Pegadaian Terbaru

Ini Jenis-jenis Pinjaman dan Bunga di Pegadaian Terbaru

Earn Smart
Aturan Baru Jokowi, Pemda Tak Bisa Asal Pungut Pajak dan Retribusi

Aturan Baru Jokowi, Pemda Tak Bisa Asal Pungut Pajak dan Retribusi

Whats New
Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 13 Ditutup Siang Ini

Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 13 Ditutup Siang Ini

Whats New
[POPULER MONEY] Impor Beras Setelah Serukan Benci Produk Asing | Ribuan Alumni Kartu Prakerja Jadi Wirausaha

[POPULER MONEY] Impor Beras Setelah Serukan Benci Produk Asing | Ribuan Alumni Kartu Prakerja Jadi Wirausaha

Whats New
Pertamina Targetkan Kilang Hijau Cilacap Beroperasi Desember Tahun ini

Pertamina Targetkan Kilang Hijau Cilacap Beroperasi Desember Tahun ini

Rilis
Garuda Indonesia Buka Rute Penerbangan Khusus Kargo dari Surabaya ke Hongkong

Garuda Indonesia Buka Rute Penerbangan Khusus Kargo dari Surabaya ke Hongkong

Rilis
Berputar-putar 1 Jam, Lion Air Surabaya-Ambon Dialihkan ke Sorong

Berputar-putar 1 Jam, Lion Air Surabaya-Ambon Dialihkan ke Sorong

Whats New
Untung Rugi Jika Perusahaan Anda Go Public di BEI

Untung Rugi Jika Perusahaan Anda Go Public di BEI

Work Smart
Selain Perusahaan Bangkrut, Ini 6 Penyebab Karyawan Terkena PHK

Selain Perusahaan Bangkrut, Ini 6 Penyebab Karyawan Terkena PHK

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X