Perusahaan Penerbangan "Berbikini" VietJet Ingin IPO Tahun Ini

Kompas.com - 29/02/2016, 07:39 WIB
Salah satu pesawat terbang milik maskapai VietJet Air. wikipediaSalah satu pesawat terbang milik maskapai VietJet Air.
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika
KOMPAS.com - Perusahaan penerbangan bujet asal Vietnam, VietJet Aviation Joint Stock Co, berencana melakukan Initial Public Offering (IPO) pada awal kuartal II untuk memperkokoh rencananya membangun rute global dan menjadi airline top di Asia, setingkat Emirates.

Perusahaan penerbangan yang terkenal dengan pramugari berbikini ini mengatakan bahwa waktu tepat IPO akan ditentukan berdasarkan perkembangan pasar domestik dan global.

Nguyen Thi Phuong Thao, CEO perusahaan penerbangan satu-satunya yang dimiliki swasta di Vietnam ini, mengungkapkan rencananya dalam sebuah wawancara, Jumat.

VietJet belum mengatakan berapa target dana dari IPO, tapi perusahaan menawarkan 30 persen saham, sesuai batasan ketentuan pemerintah.

"Kami berencana membuat VietJet sebagai airline global. Kami ingin seperti Emirates, penerbangan dari negara kecil namun jadi airline global," kata Thao.

VietJet menargetkan kenaikan jumlah penumpang sebesar 66 persen di 2016.

Sebelumnya, perusahaan ini mencatatkan 9,3 juta penumpang sepanjang 2015, atau naik 66 persen dibanding 2014.

VietJet terkenal dengan pramugari berbikini yang menghibur penumpang dengan menari-nari pada rute penerbangan tertentu, serta pertunjukan model berbikini pada tanggal tertentu.

Pada 2015, pendapatan perusahaan ini naik 205 persen menjadi 10,9 triliun dong (488 juta dollar AS) sementara pendapatan bersih naik hampir 1 triliun dong.

Pada tahun ini, perusahaan menargetkan pendapatan dua kali lipat dan kapasitas penumpang mencapai 15 juta penumpang.

CAPA Centre for Aviation memperkirakan VietJet akan melampaui Vietnam Airlines, perusahaan penerbangan negara, sebagai airline terbesar di Vietnam.

Vietnam sendiri menargetkan menduduki 10 besar perusahaan penerbangan dengan pertumbuhan terbesar dalam dua dekade mendatang, menurut International Air Transport Association.

VietJet sendiri berusaha mengembangkan pangsa pasar yang sata ini mencapai 20 persen dalam tiga tahun terakhir.

Sebelumnya, VietJet menandatangani pembelian mesin Pratt & Whitney untuk dimasukkan ke kontrak pembelian pesawat Airbus A320neo and A321neo  tahun lalu.

VietJet menargetkan menambah selusin pesawat hingga mencapai 42 pesawat di akhir tahun. Thao sendiri menargetkan memiliki 100 pesawat di 2020.

Beberapa rute internasional yang dibidik di tahun ini yakni ke Korea Selatan, Malaysia, China dan Jepang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Bloomberg
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.