Kompas.com - 07/03/2016, 06:16 WIB
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika
BEIJING, KOMPAS.com - Ekonomi China tidak akan menuju "hard landing" dan tidak akan mendorong perekonomian global ke arah tersebut.

Perencana ekonomi utama China pada hari Minggu lalu mengatakan, ketidakpastian dan ketidakstabilan ekonomi global-lah yang membahayakan pertumbuhan ekonomi China.

Sebelumnya, pada Sabtu lalu China mengakui sedang menghadapi dilema untuk tetap menjadi negara dengan pertumbuhan tercepat di dunia sebesar 6,5 persen hingga lima tahun mendatang.

Namun disisi lain, China harus berjuang mendorong lebih banyak lapangan pekerjaan untuk meningkatkan sektor layanan dan konsumsi.

Xu Shaosi, Kepala National Development and Reform Commission (NDRC), mengatakan kepada pers bahwa China tidak akan mengalami "hard landing". "Prediksi "hard landing" ini tidak akan pernah terjadi," tegas dia.

Perekonomian China tumbuh 6,9 persen di 2015, yang merupakan pertumbuhan terendah selama 25 tahun terakhir, namun masih merupakan yang paling cepat diantara negara lain.

China menargetkan pertumbuhan 6,5 persen hingga 7 persen tahun ini, walau tidak dipatok sebagai target keras.

Hal itu mengingat perekonomian yang belum menentu, penciptaan jumlah lapangan pekerjaan serta restrukturisasi perusahaan "zombie" dalam industri.

Pada Sabtu lalu, Perdana Menteri Li Keqiang memberikan serangkaian target pada beberapa isu utama seperti konsumsi energi, penciptaan lapangan pekerjaan dan inflasi.

Sayangnya, belum ada keterangan detail bagaimana pemerintah China akan mencapai target tersebut.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Reuters
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saatnya Berbagi Cuan Tambang dengan Lingkungan dan Masyarakat Sekitar

Saatnya Berbagi Cuan Tambang dengan Lingkungan dan Masyarakat Sekitar

Whats New
10 Negara OPEC Turunkan Produksi, Harga Minyak Dunia Terpantau Menguat

10 Negara OPEC Turunkan Produksi, Harga Minyak Dunia Terpantau Menguat

Whats New
Daftar 10 Perusahaan Penerima PMN BUMN Rp 73 Triliun dan Rincian Penggunaan Dananya

Daftar 10 Perusahaan Penerima PMN BUMN Rp 73 Triliun dan Rincian Penggunaan Dananya

Whats New
BI: Meski Dikepung Inflasi Wilayah Sekitar, Babel Justru Deflasi 0,15 Persen Per Juni

BI: Meski Dikepung Inflasi Wilayah Sekitar, Babel Justru Deflasi 0,15 Persen Per Juni

Whats New
Beli Migor Curah Pakai PeduliLindungi Dikritik 'Ribet', Mendag Zulhas: kalau Mau Mudah, Pakai NIK KTP...

Beli Migor Curah Pakai PeduliLindungi Dikritik "Ribet", Mendag Zulhas: kalau Mau Mudah, Pakai NIK KTP...

Whats New
[POPULER MONEY] 5 RS Segera Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar JKN | Bukalapak Digugat Rp 1,1 Triliun

[POPULER MONEY] 5 RS Segera Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar JKN | Bukalapak Digugat Rp 1,1 Triliun

Whats New
Inflasi Turki Capai 78,6 Persen, Rekor Tertinggi dalam 20 Puluh Tahun

Inflasi Turki Capai 78,6 Persen, Rekor Tertinggi dalam 20 Puluh Tahun

Whats New
Uji Coba LRT Jabodebek Diundur Jadi Desember 2022, Mulai Beroperasi 2023

Uji Coba LRT Jabodebek Diundur Jadi Desember 2022, Mulai Beroperasi 2023

Whats New
Biaya Admin, Setoran Awal, dan Cara Buka Rekening BRI Britama X

Biaya Admin, Setoran Awal, dan Cara Buka Rekening BRI Britama X

Whats New
Cara Cek Resi Shopee Express dengan Mudah dan Praktis

Cara Cek Resi Shopee Express dengan Mudah dan Praktis

Whats New
Syarat dan Cara Mengaktifkan Shopee PayLater dengan Mudah

Syarat dan Cara Mengaktifkan Shopee PayLater dengan Mudah

Whats New
Pengusaha Puji Sri Mulyani, Sudah Diberi Tax Amnesty, Lalu Dikasih PPS

Pengusaha Puji Sri Mulyani, Sudah Diberi Tax Amnesty, Lalu Dikasih PPS

Whats New
Rusia Minat Bikin Pembangkit Nuklir di RI, Ini Jawaban Menteri ESDM

Rusia Minat Bikin Pembangkit Nuklir di RI, Ini Jawaban Menteri ESDM

Whats New
Masuk Mal Wajib Vaksin Booster, Berlaku 2 Minggu Lagi

Masuk Mal Wajib Vaksin Booster, Berlaku 2 Minggu Lagi

Whats New
Luhut Umumkan Wajib Booster Bagi yang Bepergian, Berlaku 2 Minggu Lagi

Luhut Umumkan Wajib Booster Bagi yang Bepergian, Berlaku 2 Minggu Lagi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.