Harga Batubara Masih Rendah, Program 35.000 Megawatt Terancam

Kompas.com - 07/03/2016, 15:30 WIB
|
EditorAprillia Ika
JAKARTA, KOMPAS.com — Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia–Indonesian Coal Mining Association (APBI-ICMA) menyatakan, apabila harga batubara tetap rendah seperti saat ini, maka program kelistrikan 35.000 megawatt (MW) bakal terancam.

"Kelebihan pasokan batubara yang terjadi sejak 2012 akibat stagnasi permintaan telah membuat harga batubara anjlok," kata Ketua Umum APBI-ICMA Pandu P Sjahrir di Jakarta, Senin (7/3/2016).

Akibat hal tersebut, penurunan margin profitabilitas secara drastis terjadi sejak 2012, yang diikuti dengan pengurangan produksi.

Padahal, di sisi lain, proyek kelistrikan yang bersifat jangka panjang memerlukan jaminan ketersediaan pasokan batubara yang cukup.

Hasil survei yang dilakukan lembaga konsultan PricewaterhouseCoopers (PwC) terhadap 25 perusahaan batubara menunjukkan adanya keterkaitan antara penurunan harga batubara dan proyek kelistrikan 35.000 MW, utamanya untuk jaminan pasokan.

"Hasil survei mengindikasikan kemungkinan (bahwa) cadangan batubara nasional dengan mengacu pada harga komoditas saat ini tidak cukup untuk memasok 20.000 MW pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) program 35.000 MW selama masa 25 tahun hingga 30 tahun (rata-rata usia pembangkit berbasis batubara)," kata dia.

Pandu lebih lanjut menjelaskan, penurunan cadangan batubara yang dimaksud bukan berarti tidak adanya batubara di perut bumi.

Penurunan terjadi karena harga batubara yang tidak ekonomis untuk ditambang. Oleh karena itu, cadangan yang seharusnya bisa diambil tersebut tetap hanya menjadi sumber daya di perut bumi.

"Untuk menambang itu kan diperlukan biaya. Kalau harga batubara 50 dollar, sementara biaya menambangnya 60 dollar, otomatis batubara itu tidak ditambang. (Jadi) seolah-olah ada pengurangan cadangan."

"Namun, pada saat harga batubara naik lagi, menjadi 100 dollar, itu menjadi feasible untuk ditambang," kata Pandu.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sucofindo Buka Lowongan Kerja untuk Pegawai Kontrak, Ini Posisi yang Dibutuhkan

Sucofindo Buka Lowongan Kerja untuk Pegawai Kontrak, Ini Posisi yang Dibutuhkan

Work Smart
Syarat dan Cara Membuat Akun Pendataan Tenaga non-ASN BKN 2022

Syarat dan Cara Membuat Akun Pendataan Tenaga non-ASN BKN 2022

Whats New
BRI Buka Lowongan Kerja Lewat Jalur Program BFLP hingga 11 Oktober

BRI Buka Lowongan Kerja Lewat Jalur Program BFLP hingga 11 Oktober

Work Smart
Erick Thohir dan Sandiaga Uno Komitmen Dukung Permodalan dan Kemampuan UMKM Perempuan

Erick Thohir dan Sandiaga Uno Komitmen Dukung Permodalan dan Kemampuan UMKM Perempuan

Whats New
Belanja Pemerintah Bakal Topang Laju Ekonomi di Kuartal IV-2022

Belanja Pemerintah Bakal Topang Laju Ekonomi di Kuartal IV-2022

Whats New
Dukung UMKM, Bank Sumut Salurkan KUR Rp 3,8 Triliun pada Semester I-2022

Dukung UMKM, Bank Sumut Salurkan KUR Rp 3,8 Triliun pada Semester I-2022

Whats New
Dulu Ditolak Taiwan, Kini Giliran Hong Kong Tarik Peredaran Mie Sedaap

Dulu Ditolak Taiwan, Kini Giliran Hong Kong Tarik Peredaran Mie Sedaap

Whats New
Simak Tips Alokasi Investasi di Tengah Ancaman Resesi Global yang Kian Nyata

Simak Tips Alokasi Investasi di Tengah Ancaman Resesi Global yang Kian Nyata

Earn Smart
Catat, Ini Kode Bank BJB dan BJB Syariah untuk Keperluan Transfer

Catat, Ini Kode Bank BJB dan BJB Syariah untuk Keperluan Transfer

Spend Smart
PLN Pastikan PMN Rp 10 Triliun Untuk Aliri Listrik Daerah 3T

PLN Pastikan PMN Rp 10 Triliun Untuk Aliri Listrik Daerah 3T

Whats New
UOB Prediksi Ekonomi Indonesia Tumbuh 5 Persen Tahun 2022 dan 2023

UOB Prediksi Ekonomi Indonesia Tumbuh 5 Persen Tahun 2022 dan 2023

Whats New
BPJS Kesehatan Buka Lowongan Kerja, Fresh Graduate Bisa Daftar

BPJS Kesehatan Buka Lowongan Kerja, Fresh Graduate Bisa Daftar

Work Smart
APBN Surplus dan Kemudahan Membayar Pajak

APBN Surplus dan Kemudahan Membayar Pajak

Whats New
DPR Sahkan UU APBN 2023, Pertumbuhan Ekonomi Ditargetkan 5,3 Persen

DPR Sahkan UU APBN 2023, Pertumbuhan Ekonomi Ditargetkan 5,3 Persen

Whats New
Update Data Nakes secara Mandiri hingga 28 Oktober, Ini Link dan Caranya

Update Data Nakes secara Mandiri hingga 28 Oktober, Ini Link dan Caranya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.