Pemegang Saham Restui Bank Permata "Rights Issue" Rp 5,5 Triliun

Kompas.com - 29/03/2016, 17:54 WIB
Bank Permata. KOMPAS/HERU SRI KUMOROBank Permata.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) PT Bank Permata Tbk (BNLI) menyetujui rencana penawaran umum terbatas atau rights issue hingga Rp 5,5 triliun di kuartal II-2016.

Perseroan akan mengalokasikan seluruh dana yang terhimpun dari rights issue untuk membiayai peningkatan aset produktif guna mengembangkan usaha.

"Rights issue ini juga untuk mendukung Basel III nantinya," kata Direktur Utama Bank Permata Roy Arsandy di Jakarta, Selasa (29/3/2016).

Aksi korporasi ini juga akan meningkatkan modal ditempatkan dan disetor. Dengan demikian, permodalan emiten dengan kode BNLI di 2016 dapat berkisar antara Rp 23 triliun hingga Rp24 triliun.

"Pada akhir 2015 CAR (rasio kecukupan modal) kami 15 persen, nanti akan menjadi sekitar 17-18 persen," ujar Roy.

Penawaran umum terbatas ini diharapkan bisa diserap oleh PT Astra International Tbk dan Standard Chartered Bank sebagai pemegang saham mayoritas.

"Harapan kami tidak ada perubahan kepemilikan dari rencana rights issue ini. Nanti, yang kecil-kecil diharapkan juga menyerap," tuturnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, RUPST juga menyetujui untuk tidak membagikan dividen. Pasalnya, laba bersih perseroan merosot menjadi Rp 247,1 miliar. Dengan demikian, seluruh laba bersih dibukukan sebagai laba ditahan untuk memperkuat permodalan.

Roy menjelaskan, kinerja BNLI pada tahun 2015 dipengaruhi memburuknya kondisi ekonomi yang menyebabkan penurunan kualitas aset. Perseroan harus membentuk biaya provisi yang tinggi sehingga menyebabkan turunnya laba bersih tersebut.



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X