Kompas.com - 30/03/2016, 12:57 WIB
Ikan Tuna Sirip Kuning hasil tangkapan nelayan yang berada di mobil milik salah satu perusahaan cold storage, Bitung, Sulawesi Utara, Jumat (4/12/2015) KOMPAS.com/YOGA SUKMANAIkan Tuna Sirip Kuning hasil tangkapan nelayan yang berada di mobil milik salah satu perusahaan cold storage, Bitung, Sulawesi Utara, Jumat (4/12/2015)
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan RI Susi Pudjiastuti mengatakan, kebijakan pemberantasan penangkapan ikan ilegal atau IUU Fishing (Illegal, Unreported, and Unregulated Fishing) membuat produk ikan-ikan tangkapan laut di Indonesia dapat dinikmati di dalam negeri.

Pasalnya, penangkapan ikan ilegal menyerap banyak ikan secara ilegal ke luar Indonesia tanpa diatur dan tercatat.

Susi memberi contoh kawasan lautan di Maluku, di mana 60 persen pasokan tuna dunia berasal. Satu dekade silam, masyarakar Maluku sulit mencari ikan tuna lantaran produk ikan tersebut hampir seluruhnya dibawa ke luar Indonesia.

"Sekarang tuna banyak. Di pasar becek pun ada tuna. Jangan bilang itu kegagalan KKP," kata Susi di kantornya di Jakarta, Rabu (30/3/2016).

Lebih lanjut, Susi menegaskan bahwa ikan tuna bukan hanya milik luar negeri. Bangsa Indonesia pun berhak untuk memperoleh gizi dan protein yang cukup dengan mengonsumsi produk ikan.

"Setelah (pasokan ikan untuk dalam negeri) cukup, kita ekspor ke luar negeri. Itu yang benar," tegas Susi. Dia menyatakan, dalam setahun terakhir, pencapaian Indonesia dalam sektor perikanan amat pesat.

Produk domestik bruto (PDB) perikanan Indonesia tumbuh 8,96 persen, atau tumbuh 4 persen dari sebelumnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya meminta untuk ingat dan perhatikan bahwa setahun terakhir situasi global melambat, pencapaian itu luar biasa. Pencapaian itu hanya dilakukan oleh kapasitas lokal domestik, tidak ada kapal asing yang melakukan itu," terang Susi.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perluas Investasi ke Startup Indonesia, Capria Ventures Gandeng Perusahaan Investasi Milik Pandu Sjahrir

Perluas Investasi ke Startup Indonesia, Capria Ventures Gandeng Perusahaan Investasi Milik Pandu Sjahrir

Rilis
Sebut Gernas BBI dan Penanganan Covid-19 Baik, Luhut: Itu karena Leadership Presiden yang Kuat

Sebut Gernas BBI dan Penanganan Covid-19 Baik, Luhut: Itu karena Leadership Presiden yang Kuat

Whats New
Penerimaan Pajak Tembus Rp 741,3 Triliun, Sri Mulyani: Konsumsi Mulai Membaik

Penerimaan Pajak Tembus Rp 741,3 Triliun, Sri Mulyani: Konsumsi Mulai Membaik

Whats New
IHSG Menguat pada Penutupan Sesi I, Rupiah Melemah

IHSG Menguat pada Penutupan Sesi I, Rupiah Melemah

Whats New
Dua Tahun Eksis, Ajaib Gandeng Lebih dari 1 Juta Investor Saham

Dua Tahun Eksis, Ajaib Gandeng Lebih dari 1 Juta Investor Saham

Rilis
Saling Bantah Pejabat Kemendag Vs Kementan soal Stok Jagung

Saling Bantah Pejabat Kemendag Vs Kementan soal Stok Jagung

Whats New
Dana Simpanan Dijamin, LPS Minta Masyarakat Tak Khawatir Nabung di Bank Digital

Dana Simpanan Dijamin, LPS Minta Masyarakat Tak Khawatir Nabung di Bank Digital

Whats New
Gelar RUPSLB, Pemegang Saham Setujui Rencana Stock Split Saham BBCA

Gelar RUPSLB, Pemegang Saham Setujui Rencana Stock Split Saham BBCA

Whats New
Agustus 2021, Defisit APBN Tembus Rp 383,2 Triliun

Agustus 2021, Defisit APBN Tembus Rp 383,2 Triliun

Whats New
Pemerintah Batasi Pintu Masuk Kedatangan Internasional, Simak Lokasi dan Syaratnya

Pemerintah Batasi Pintu Masuk Kedatangan Internasional, Simak Lokasi dan Syaratnya

Whats New
Tren Penurunan Harga Bitcoin Dinilai Masih dalam Batas Wajar

Tren Penurunan Harga Bitcoin Dinilai Masih dalam Batas Wajar

Whats New
Daftar Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Daftar Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Whats New
Sri Mulyani Waspadai Dampak Evergrande karena Bisa Pengaruhi Ekspor RI

Sri Mulyani Waspadai Dampak Evergrande karena Bisa Pengaruhi Ekspor RI

Whats New
Mendag Pertanyakan Klaim Data Kementan soal Stok Jagung 2,3 Juta Ton

Mendag Pertanyakan Klaim Data Kementan soal Stok Jagung 2,3 Juta Ton

Whats New
Lowongan Kerja Pertamina untuk Fresh Graduate, Pendaftaran hingga 25 September 2021

Lowongan Kerja Pertamina untuk Fresh Graduate, Pendaftaran hingga 25 September 2021

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.