Vietnam Salip Indonesia dalam Produksi Kopi, Karet, dan Lada

Kompas.com - 04/04/2016, 13:10 WIB
Ilustrasi kopi papua KOMPAS.com/Muhammad Irzal AdiakurniaIlustrasi kopi papua
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Meski Indonesia memiliki lahan perkebunan yang luas dan dimanfaatkan sebagai lahan perkebunan produk komoditas, namun Indonesia ternyata kalah dari Vietnam dalam hal produksi.

Terbukti, Vietnam berhasil menyaingi Indonesia dalam hal produksi kopi, karet, dan lada. "Vietnam sudah menyalip Indonesia dalam kopi, karet, dan lada. Sekarang Vietnam produsen lada terbesar dunia," kata Direktur Eksekutif Asosiasi Gula Indonesia (AGI) Agus Pakpahan saat peresmian kantor baru AGI, Senin (4/4/2016).

Agus menuturkan, dalam waktu singkat Vietnam dapat menyalip Indonesia. Berkaca dari kondisi ini, kata Agus, seharusnya industri tebu dan gula Indonesia dapat menggenjot produksi gula dan rendemennya agar tidak tersaingi produksinya oleh Vietnam.

Menurut Agus, Vietnam memiliki dua cara yang terbukti sukses membawa negara tersebut menggenjot produksinya hingga menyandang status produsen terbesar. Cara pertama adalah dengan meningkatkan produktivitas.

"Prioritas meningkatkan produktivitas tebu termasuk rendemennya. Cara lain adalah konsolidasi. Vietnam bisa salip kopi jadi produksi kopi terbesar kedua adalah konsolidasi bisnis," ungkap Agus.

Agus merinci, luas lahan kopi Vietnam hanya sekitar 67.000 hektare, namun produksinya mencapai 27.000 karung.

Sementara Indonesia memiliki luas lahan kopi dua kali lebih besar dari Vietnam, namun produksinya hanya 11.000 karung.

"Kita belum ada konsolidasi. Padahal luas lahan tebu kita 400.000 hektare dan punya pengalaman meningkatkan produksi," tutur Agus.

Kompas TV Ampas Kopi Dapat Diolah Jadi Kosmetik



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X