Bank Dunia: Asia Timur dan Pasifik Masih Menarik, Indonesia Tergantung Paket Ekonomi

Kompas.com - 12/04/2016, 06:25 WIB
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

WASHINGTON, KOMPAS.com — Laporan terbaru Bank Dunia memperlihatkan bahwa pertumbuhan kawasan Asia Timur dan Pasifik hanya akan melambat di 2016-2018.

Bila tidak menyertakan Tiongkok, negara-negara berkembang di kawasan Asia Timur dan Pasifik tumbuh sebesar 4,7 persen di 2015.

Laju pertumbuhan akan naik sedikit ke 4,8 persen pada tahun 2016 dan 4,9 persen pada tahun 2017-18, dimotori oleh pertumbuhan di perekonomian besar Asia Tenggara.

Diantara perekonomian Asia Tenggara yang besar, prospek pertumbuhan di Filipina dan Vietnam paling kuat; kedua negara tersebut diperkirakan akan tumbuh lebih dari 6 persen di tahun 2015.

Pemerintahan di kawasan Asia Timur dan Pasifik diharapkan akan tetap mengutamakan kebijakan keuangan dan fiskal yang dapat meredam kerentanan dan memperkuat kredibilitas, serta mempertajam reformasi struktural.

Menurut Bank Dunia, laju pertumbuhan di kawasan Asia Timur dan Pasifik diperkirakan akan melambat dari 6,5 persen di tahun 2015 ke 6,3 persen di tahun 2016 dan 6,2 persen di tahun 2017-20118.

Perkiraan ini mencerminkan transisi Tiongkok menuju arah pertumbuhan yang lebih berkelanjutan namun melambat. Pertumbuhan di Tiongkok diperkirakan pada 6,7 persen di tahun 2016 dan 6,5 persen di tahun 2017, lebih lambat di banding pertumbuhan 6,9 persen pada tahun 2015.

Data Bank Dunia menyebutkan, negara berkembang di Asia Timur dan Pasifik terus memberi kontribusi besar kepada pertumbuhan global.

"Kawasan ini mencakup hampir dua perlima dari pertumbuhan ekonomi dunia di tahun 2015, lebih dari dua kali lipat dari seluruh kawasan pembangunan yang lainnya,” ujar Victoria Kwakwa, Wakil Presiden terpilih Bank Dunia untuk kawasan Asia Timur dan Pasifik, dalam keterangan pers ke Kompas.com.

Menurut dia, kawasan ini terbantu oleh kebijakan makroekonomi yang cermat, termasuk usaha meningkatkan pendapatan domestik di beberapa negara eksportir komoditas.

Namun, guna mempertahankan pertumbuhan di tengah-tengah situasi dunia yang menantang, diperlukan kemajuan berkala dalam reformasi struktural.”

Ampuhkah Paket Kebijakan Ekonomi Indonesia?

Sementara itu Bank Dunia mmeprediksi pertumbuhan di Indonesia mencapai 5,1 persen di 2016 dan 5,3 persen di 2017, tergantung keberhasilan paket reformasi kebijakan  dan implementasi program investasi publik yang ambisius.

Sejalan dengan itu, Bank Pembangunan Asia (ADB) memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 5,2 persen pada tahun 2016, lebih tinggi dari 4,8 persen pada tahun 2015. Lalu di 2017, pertumbuhan ekonomi pada tahun 2017 diprediksi mencapai 5,5 persen.

"Pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan akan naik kembali tahun ini, seiring respons positif konsumen dan investor terhadap upaya Pemerintah memperbaiki investasi publik dan melakukan reformasi struktural," kata Kepala Perwakilan ADB di Indonesia Steven Tabor dalam keterangan resmi, Rabu (30/3/2016).

Lebih lanjut menurut Kepala Ekonom Mandiri Sekuritas Leo Putra Rinaldy, risiko perekonomian Indonesia sebenarnya adalah China. Leo menjelaskan, pertumbuhan ekonomi China masih cenderung melambat.

"Risiko terbesar Indonesia adalah China. Satu persen pertumbuhan ekonomi China, maka itu akan berdampak pada 0,11 persen pertumbuhan ekonomi Indonesia," kata Leo pada acara Macroeconomic Outlook Bank Mandiri, Selasa (5/4/2016).

Kompas TV Paket Kebijakan Ekonomi, Fokuskan Daya Beli Masyarakat
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.