Tegaskan Tetap di Indonesia, Panasonic Pakai Dua Kiat Ini

Kompas.com - 13/04/2016, 15:42 WIB
Associate Director, Branch Sales Operation, PT Panasonic Gobel Indonesia Achmad Razaki. Josephus PrimusAssociate Director, Branch Sales Operation, PT Panasonic Gobel Indonesia Achmad Razaki.
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Dengan air muka terlihat yakin, Presiden Direktur PT Panasonic Gobel Indonesia (PGI) Hiroyoshi Suga mengatakan bahwa pihaknya tetap bertahan di Indonesia. "Panasonic tetap di Indonesia," katanya pada Rabu (13/4/2016) saat berbicara soal strategi bisnis PGI hingga akhir tahun ini.

Menurut Hiroyoshi Suga, Indonesia adalah pasar terpenting di Asia Tenggara bagi Grup Panasonic. Catatan menunjukkan Panasonic yang berasal dari Jepang masuk ke Indonesia melalui pengenalan Tjawang Radio oleh H. Thayeb M. Gobel pada 1954. Kemudian, televisi pertama Panasonic diperkenalkan ke Indonesia pada 1962. Sementara, pengenalan merek Nasional dimulai pada 1970. Barulah pada 2004, merek Nasional berubah nama menjadi Panasonic.

Lebih lanjut, Hiroyoshi yang saat itu didampingi pula oleh Associate Director, Branch Sales Operation, PT Panasonic Gobel Indonesia Achmad Razaki mengatakan pada 2015, pihaknya ikut mengalami masa perlambatan ekonomi. Pada waktu itu, dirinya mengatakan bahwa target pertumbuhan pada sektor peralatan elektronik rumah tangga (home appliances) dipatok pada angka sepuluh persen.

Namun begitu, pada kenyataannya, pertumbuhan pada sektor itu justru menembus angka 15 persen. "Makanya, kami menargetkan, sampai dengan akhir 2016, bisa mencapai angka  20 persen pertumbuhan," tutur Hiroyoshi.

Sementara itu, Achmad Razaki membeberkan dua kiat Panasonic tetap bertahan di masa perlambatan ekonomi. "Yang pertama, kami tetap bersama pasar masyarakat Indonesia," kata Achmad.

Secara rinci, kiat pertama itu, imbuh Achmad diwujudkan dengan perluasan jaringan pelayanan pascapenjualan. Selain itu, PGI juga giat menempatkan banyak papan-papan reklame. "Kegiatan CSR (tanggung jawab perusahaan) kami pun tetap berjalan," katanya.

Sementara itu, lanjut Achmad, kiat yang kedua adalah dengan meningkatkan efisiensi produk yang sesuai dengan kebutuhan pasar Indonesia. Ia membeberkan, ada tiga produk andalan Panasonic yakni pendingin udara (AC), perlampuan, dan televisi. Pada produk-produk itu, Panasonic melakukan pembenahan produk hingga lebih hemat energi, salah satunya. Cara ini memperkecil biaya produksi (cost reduction). "AC misalnya. Cost reduction mencapai 30 persen," katanya.

Produk-produk tersebut, aku Achmad, memang harganya jualnya menjadi lebih mahal. Namun, efisiensi itu membuat konsumen tetap memilih produk Panasonic, kata Achmad.

Achmad juga mengungkapkan bahwa setidaknya ada 36 model dari seluruh kategori yang dikeluarkan Panasonic sepanjang perlambatan ekonomi saat ini. Sementara itu, sampai dengan kuartal pertama 2016, rata-rata pertumbuhan penjualan produk Panasonic semisal AC, mesin cuci, dan kulkas mencapai angka 30 persen.  

Primus Pengunjung mencermati mesin cuci Panasonic. Saat perlambatan ekonomi sejak 2015, Panasonic Global Indonesia (PGI) meningkatkan strategi pada pasar lokal, termasuk memperluas jaringan pelayanan sekaligus memperbanyak papan iklan di berbagai lokasi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.