Pengelola Dana Bergulir Harus Prioritaskan Koperasi Pedagang Pasar Tradisional

Kompas.com - 02/05/2016, 06:35 WIB
Pembukaan Festival Semarapura 2016 oleh Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga, Jumat (19/4/2016), sore. Kompas.com/ Bambang PJPembukaan Festival Semarapura 2016 oleh Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga, Jumat (19/4/2016), sore.
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) Koperasi, Usaha Mikro Kecil dan Menengah (KUMKM) harus memprioritaskan penyaluran dana untuk koperasi pedagang pasar tradisional. 

Menurut Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga, semakin banyak LPDB menyalurkan kredit ke koperasi, maka ekonomi kerakyatan bisa lebih berkembang. Karena, ekonomi kerakyatan itu identik dengan pasar tradisional.

Hal ini disampaikan Menteri Puspayoga dalam sambutan peresmian relokasi pedagang Pasar Badung, yang korban kebakaran, ke eks Tiara Grosir, Kota Denpasar, Minggu (1/5/2016).

Menurut Puspayoga, pengutamaan kredit LPDB ke lembaga pasar tradisional bisa menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang berkeadilan, yang merata bagi seluruh rakyat Indonesia.

"Saya pikir, dengan bunga kredit dari LPDB sebesar 0,1 persen bagi koperasi pedagang Pasar Badung, itu sangat murah. Dan koperasi menyalurkan kreditnya kepada pedagang khususnya yang terkena musibah, jangan lebih dari 0,45 persen. Dan ini yang pertama di Indonesia, koperasi di Bali bisa memberikan bunga kredit yang sangat ringan," kata Puspayoga.

Dalam acara itu, LPDB menyalurkan kredit kepada dua koperasi di Bali, Koperasi Pedagang Pasar Kamboja dan Koperasi Pasar Kumbasari yang masing-masing sebesar Rp 9 miliar dan Rp 15 miliar.

Dana bergulir tersebut akan disalurkan kepada 1.258 pedagang korban kebakaran Pasar Badung beberapa waktu lalu. Karena mereka korban bencana kebakaran, maka LPDB menggunakan special rate, yaitu 0,125 persen perbulan atau sekitar 3 persen pertahun. 

"Kredit dari LPDB itu untuk modal kerja bagi pedagang yang terkena musibah. Siapa-siapa yang mendapatkannya, tergantung dari verifikasi pengurus koperasi pasar. Jangan sampai yang bukan terkena musibah kebakaran juga mendapat kredit LPDB,"  ujar Direktur Utama LPDB-KUMKM Kemas Danial, dalam acara sama.

(Baca: Pasca-kebakaran, Pedagang Pasar Badung Menolak Direlokasi)

Sedangkan untuk pedagang korban Pasar Ubud, Kemas mengakui bahwa pihaknya tengah menunggu pengajuan bantuan dana bergulir dari koperasi pasar disana.

"Koperasi pasar di sana sedang mendaftar pedagang yang benar-benar terkena musibah kebakaran. Skim seperti di Pasar Badung juga akan diterapkan untuk pedagang di Pasar Ubud," jelas Kemas.

Sementara itu, sepanjang Tahun Anggaran 2016, LPDB KUMKM sudah menyalurkan dana bergulir di Provinsi Bali sebesar Rp 49 miliar dengan 13 mitra.

Sementara secara total hingga 22 April 2016, LPBD sudah menyalurkan sebesar Rp 391,19 miliar untuk 46.172 UMKM dan 184 mitra.

"Kalau total seluruh Indonesia, per 22 April 2016, kami sudah menyalurkan dana bergulir sebesar Rp 7,12 triliun untuk 850.654 UMKM melalui 4.144 mitra", pungkas Kemas.

Kompas TV Akses UMKM ke Lembaga Keuangan Diperbesar



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X