Rhenald Kasali
Guru Besar Manajemen

Akademisi dan praktisi bisnis yang juga guru besar bidang Ilmu manajemen di Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Sejumlah buku telah dituliskannya antara lain Sembilan Fenomena Bisnis (1997), Change! (2005), Recode Your Change DNA (2007), Disruptions, Tommorow Is Today, Self Disruption dan The Great Shifting. Atas buku-buku yang ditulisnya, Rhenald Kasali mendapat penghargaan Writer of The Year 2018 dari Ikapi

"Five In One", Ini yang Membuat "Sharing Economy" Menjadi Besar

Kompas.com - 05/05/2016, 08:32 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorBambang Priyo Jatmiko

Jadi bagian mana yang tidak disukai kaum propaganda yang "tidak welcome" terhadap kehadiran sharing economy? Ekonomi gotong royong? Business model? Proses disruption? Predatory pricing (atau learning curve) atau analitics

Ini five in one sehingga sulit dibendung.

Mekanisme teknologi ini menjadi amat runyam, kalau "incumbent" dan regulator terlambat belajar ilmu statistik baru yang didasarkan pada pergerakan data real time.

Ya, generasi tua belajar teori sampling dan data time series, sementara kaum muda tinggal dalam big data dan real time.

Mereka bisa mendeteksi mood public dari kata-kata yang diucapkan dan ditulis lewat media sosial, bahkan mereka bisa memetakan siapa menteri yang harus diganti.

Mereka menggunakan natural language programming (NLP), memory based reasoning (rekomendasi), analisis sentimen, customer segmentation using recency frequency monetary (RFM), dan analisis churn risk.

Senjata analitis itu juga bisa mendeteksi di mana ada permintaan pada waktu tertentu. Dengan begitu, "pasukan" suplai dapat dikerahkan untuk menjemput demand at the right time.

Kalau sudah begitu, "daging" ekonominya bisa lebih mudah ditangkap. Jadi, usaha mereka lebih sehat, gesit, dan lebih sejahtera. Bahkan, para driver dalam sistem ekonomi five in one ini harusnya tak perlu lagi bekerja 12 jam.

Hanya dengan bekerja 8 jam sehari, sesuai dengan amanat UU Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (2009), mereka harusnya sudah bisa sejahtera kalau sistemnya efisien. Kecuali regulator berkata lain, hasilnya akan berbeda.

Jadi sharing economy dalam proses disruption ini tak berdiri sendiri. Saya berharap, kita tak memilih untuk sekadar menjadi penonton dalam gejolak perubahan ini. 

Pelaku lama perlu meremajakan diri, strategizing like startups. Regulator perlu membuka wawasan berpikirnya, dan para startups tidak cengeng dalam berjuang. 

Detail semua ini bisa Anda saksikan dalam kuliah umum saya di IndonesiaX.co.id.

Kemajuan teknologi dan ilmu pengetahuan bisa membuat kita lebih kompetitif kalau paham dan terus mengikutinya... karena dunia terus berubah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.