Rizal Ramli: Negara-negara Maju Itu Miskin SDA tetapi Kembangkan SDM...

Kompas.com - 11/05/2016, 17:44 WIB
Menteri Koordinator Bidang Maritim, Rizal Ramli saat acara Rakernas PHRI di Nusa Dua Bali,Kamis(21/4/2016) KOMPAS.com/SRI LESTARIMenteri Koordinator Bidang Maritim, Rizal Ramli saat acara Rakernas PHRI di Nusa Dua Bali,Kamis(21/4/2016)
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com — Perekonomian negara-negara Asia saat ini sangat bervariasi, mulai dari negara kurang berkembang, berkembang, sampai negara maju.

Bahkan, Menteri Koordinator Kemaritiman Rizal Ramli mengatakan, ada beberapa negara yang ekonominya "terbang" karena saking melesatnya pendapatan per kapita masyarakatnya.

Pada tahun 1960-an akhir, pendapatan per kapita masyarakat negara-negara di Asia di bawah 100 dollar AS, seperti China, Taiwan, Indonesia, Korea Selatan, Malaysia, dan Thailand.

Namun, 50 tahun kemudian, negara-negara tersebut jauh meninggalkan Indonesia.

Dalam kurun waktu 50 tahun, pendapatan per kapita Korea Selatan melesat ke 35.000 dollar AS.

Sementara itu, beberapa yang lain melesat mencapai 15.000 dollar AS.

"Kita terakhir hanya 3.500 dollar AS per kapita. Lho kok bisa, dalam waktu 50 tahun ada negara yang 'terbang' masuk kategori negara maju, ada negara yang masih tetap?" kata Rizal, di Jakarta, Rabu (11/5/2016).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rupanya, kata Rizal, setelah dianalisis, ada dua sebab utama yang membuat perekonomian negara bisa sangat maju atau stagnan.

Yang pertama, soal sumber daya manusia (SDM).

"Negara-negara yang maju enggak punya SDA (sumber daya alam), jadi fokus dalam pengembangan SDM. Akhirnya, manusia yang terdidik inilah yang mengubah bangsanya," kata Rizal.

Atas dasar inilah, Rizal mengatakan, pemerintahan Jokowi akan mulai serius mengembangkan SDM, salah satunya melalui program pelatihan vokasional.

Kedua, sebuah negara bisa maju atau tidak tergantung pada cara mengelola SDA.

Menurut Rizal, selama masih menggunakan paradigma lama, yakni keruk-tebang-tangkap lalu ekspor, Indonesia tidak akan masuk dalam golongan negara maju.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.