Petani Bawang Merah Keluhkan Kelangkaan Bibit

Kompas.com - 11/05/2016, 19:26 WIB
bawang merah yang dijual di pasar Indralaya Ogan Ilir dengan harga yang cukup tinngi AMRIZA NURSATRIA/KOMPAS.combawang merah yang dijual di pasar Indralaya Ogan Ilir dengan harga yang cukup tinngi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga bawang merah yang masih tinggi tingkat konsumen belakangan ini berpeluang akan berlanjut.

Sebab, meskipun dalam waktu dekat salah satu sentra produksi bawang yakni Kabupaten Brebes Jawa Tengah bakal panen, namun sebagian hasilnya akan disimpan untuk ditanam kembali.

"Dibilang kurang harganya (karena panen) enggak mungkin turun dari harga saat ini. Karena (memang) saat ini di Kabupaten Brebes ada panen. Tapi posisinya sebagian besar mau dijadikan benih untuk petani. Petani kelangkaan benih," kata petani sekaligus pedagang bawang merah dari Brebes, Beni Santoso, Jakarta, Rabu (11/5/2016).

Beni mengatakan, di samping pola produksi yang bergeser, masalah yang dihadapi petani bawang merah saat ini adalah mahalnya bibit bawang merah. Petani bawang merah pun meminta pemerintah untuk membantu memecahkan masalah ini.

"Sebenarnya benih itu ada, tapi harganya Rp 50.000 per kilogram. Petani keberatan. Biasanya normal Rp 20.000 - Rp 30.000 per kilogram," kata dia lagi.

Dengan harga bibit yang mencapai Rp 50.000 per kilogram, Beni mengatakan biaya pokok produksi bawang merah menjadi sangat mahal.

"Jadi agak takut. Sementara tidak ada jaminan harga (jual) mahal saat panen," kata Beni khawatir harga bawang merah saat panen anjlok.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X