Moody's Turunkan Peringkat Investasi Arab Saudi, Oman, dan Bahrain

Kompas.com - 16/05/2016, 10:00 WIB
Abraj Al Bait merupakan kompleks bangunan milik Pemerintah Arab Saudi dan dikembangkan oleh perusahaan konstruksi terbesar Kerajaan, yakni Saudi Binladin Group. Abraj Al Bait merupakan kompleks bangunan milik Pemerintah Arab Saudi dan dikembangkan oleh perusahaan konstruksi terbesar Kerajaan, yakni Saudi Binladin Group.
|
EditorAprillia Ika

LONDON, KOMPAS.com - Indonesia kini tengah menanti peningkatan peringkat investasi dari lembaga pemeringkat internasional Standard & Poor's (S&P). Akan tetapi, penurunan peringkat malah baru saja dialami oleh tiga negara Timur Tengah akibat anjloknya harga minyak dunia.

Lembaga pemeringkat Moody's Investors Service memutuskan untuk menurunkan peringkat alias credit rating Arab Saudi karena merosotnya harga minyak secara berkepanjangan.

Moody's juga menurunkan rating Bahrain dan Oman. Sementara itu, negara penghasil minyak lainnya seperti Kuwait dan Qatar tidak diubah sama sekali.

Dengan demikian, peringkat Arab Saudi berubah dari Aa3 menjadi A1 setelah dilakukan tinjauan sejak bulan Maret 2016 lalu.

Arab Saudi adalah eksportir minyak terbesar dunia. Namun, harga minyak mentah jatuh dari di atas 100 dollar AS pada pertengahan 2014 menjadi hanya di bawah 30 dollar AS per barel pada bulan Februari, meski telah sedikit pulih menjadi kisaran 40 dollar AS per barel.

"Kombinasi lemahnya pertumbuhan, tingginya level utang, dan kecilnya pelindung domestik dan internal membuat Kerajaan (Arab Saudi) kurang terposisi dengan baik untuk menghadapi goncangan di masa mendatang," tulis Moody's dalam laporannya.

Adapun rating Oman turun dari A3 menjadi Baa1 dan Bahrain dari Ba1 menjadi Ba2. Moody's tidak menurunkan rating Kuwait, Qatar, Uni Emirat Arab, dan Abu Dhabi, namun mencatat outlook negatif bagi negara-negara itu.

Harga minyak anjlok karena pertumbuhan produksi yang lebih cepat ketimbang permintaan. Selain itu, peningkatan produksi minyak serpih di Amerika Serikat juga berkontribusi pada jatuhnya harga minyak dunia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IPO NETV, Karyawan Dapat 2,91 Persen Saham, Apa Manfaatnya?

IPO NETV, Karyawan Dapat 2,91 Persen Saham, Apa Manfaatnya?

Whats New
Anggarkan Capex Rp 247 Miliar, DRMA Bidik Pertumbuhan Double Digit pada 2022

Anggarkan Capex Rp 247 Miliar, DRMA Bidik Pertumbuhan Double Digit pada 2022

Rilis
Janji Pemerintah Jokowi Bangun Ibu Kota Baru: Hindari Utang dan Tidak Bebani APBN

Janji Pemerintah Jokowi Bangun Ibu Kota Baru: Hindari Utang dan Tidak Bebani APBN

Whats New
Bawang Putih dan Cabai Rawit Merah Naik, Berikut Harga Pangan Jakarta Hari Ini

Bawang Putih dan Cabai Rawit Merah Naik, Berikut Harga Pangan Jakarta Hari Ini

Whats New
Smelter Timbal ZINC Mulai Uji Coba Produksi

Smelter Timbal ZINC Mulai Uji Coba Produksi

Rilis
NETV Resmi Melantai di BEI, Bakal Kembangkan Pemanfaatan Metaverse

NETV Resmi Melantai di BEI, Bakal Kembangkan Pemanfaatan Metaverse

Whats New
Bangun IKN Baru Berpotensi Bikin Utang RI Bengkak, Baiknya Ditunda atau Jalan Terus?

Bangun IKN Baru Berpotensi Bikin Utang RI Bengkak, Baiknya Ditunda atau Jalan Terus?

Whats New
Laba Bersih BNI 2021 Naik 3 Kali Lipat Jadi Rp 10,89 Triliun

Laba Bersih BNI 2021 Naik 3 Kali Lipat Jadi Rp 10,89 Triliun

Whats New
Basuki Minta Rp 46 Triliun ke Sri Mulyani untuk Bangun Ibu Kota Baru

Basuki Minta Rp 46 Triliun ke Sri Mulyani untuk Bangun Ibu Kota Baru

Whats New
Afiliator Binary Option Ilegal, Transaksinya Dilarang

Afiliator Binary Option Ilegal, Transaksinya Dilarang

Whats New
Sering Dianggap Mata Uang Islam, dari Mana Asal Dinar dan Dirham?

Sering Dianggap Mata Uang Islam, dari Mana Asal Dinar dan Dirham?

Whats New
Intip Besarnya Tambahan Penghasilan Kepala Dinas di DKI Jakarta

Intip Besarnya Tambahan Penghasilan Kepala Dinas di DKI Jakarta

Whats New
Sudah 7.416 Wajib Pajak Ikut Tax Amnesty Jilid II, Pelaporan Harta Tembus  Rp 6,03 Triliun

Sudah 7.416 Wajib Pajak Ikut Tax Amnesty Jilid II, Pelaporan Harta Tembus Rp 6,03 Triliun

Whats New
Sinar Mas Mining Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Posisi dan Syaratnya

Sinar Mas Mining Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Sebelum Tukar Dollar AS, Cek Kurs Rupiah di BNI, BRI, BCA, CIMB Niaga, dan Bank Mandiri

Sebelum Tukar Dollar AS, Cek Kurs Rupiah di BNI, BRI, BCA, CIMB Niaga, dan Bank Mandiri

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.