BPS Minta Pemerintah Waspadai Kenaikan Harga Beras Bulan Juni Ini

Kompas.com - 01/06/2016, 16:57 WIB
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah diminta mewaspadai kenaikan harga beras bulan Juni 2016.

Alasannya, seiring berakhirnya masa panen, harga gabah di bulan Mei 2016 sudah mulai naik.

Catatan Badan Pusat Satatistik (BPS), harga Gabah Kering Panen (GKP) di tingkat petani sudah naik 4,17 persen menjadi Rp 4.400 per kilogram (kg).

Sedangkan harga Gabah Kering Giling (GKG) di tingkat petani sudah naik 0,65 persen menjadi Rp 5.510 per kg.

Di tingkat penggilingan, harga GKP sudah naik 4,32 persen menjadi Rp 4.527 per kg, dan GKG sudah naik 0,14 persen menjadi Rp 5.600 per kg.

"Kenaikan harga GKP Mei menjadi warning bagi pemerintah akan kenaikan harga beras bulan depannya (Juni), apalagi masuk bulan puasa. Ini tantangan untuk pengendalian harga," ucap Kepala BPS Suryamin dalam paparan Rabu (1/6/2016).

Lebih lanjut Suryamin mengatakan, ada kabar baik dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) bahwa sepanjang tahun ini Indonesia akan diguyur hujan.

Hujan yang biasanya baru turun September, pada bulan-bulan ini sudah terjadi.

"Kalau petani sekarang panen langsung ngolah lagi, akan bagus, kontinu, tidak perlu nunggu September-Oktober," kata Suryamin.

Harga beras turun

Saat panen raya, rata-rata harga beras kualitas medium di tingkat penggilingan pada Mei 2016, mengalami penurunan sebesar 1,38 persen menjadi Rp 8.836 per kg.

Sedangkan untuk kualitas rendah, harganya turun 0,26 persen menjadi Rp 8.488 per kg.

Beras kualitas medium adalah yang paling banyak dikonsumsi masyarakat Indonesia.

Adapun rata-rata harga beras kualitas premium di tingkat penggilingan pada Mei 2016 naik 0,59 persen menjadi Rp 9.182 per kg.

Penurunan harga beras kualitas medium dan rendah menyebabkan komoditas pangan strategis ini menjadi salah satu penghambat inflasi Mei 2016.

Penurunan harga beras menyumbang deflasi Mei 0,02 persen.

"Terjadi penurunan harga beras di 38 kota IHK. Tertinggi di Bukittinggi sebesar 12 persen, dan Kendari 5 persen," ucap Suryamin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.