Jaga-jaga... Jangan Sampai THR Ludes, Ujung-ujungnya Utang!

Kompas.com - 24/06/2016, 09:09 WIB
Ilustrasi uang THR. Dok. HaloMoney.co.idIlustrasi uang THR.
|
EditorPalupi Annisa Auliani


KOMPAS.com
 – Usai libur lebaran pada tahun lalu, Rudi justru terlihat muram. Terlena "uang gratis" tunjangan hari raya ( THR), dia malah terbelit utang. Kok bisa?

Usut punya usut, Rudi terlilit utang karena THR yang ia terima dua pekan sebelum hari raya tak cukup memenuhi kebutuhan selama lebaran. Pria yang sudah mempunyai dua anak itu terlalu asyik berbelanja pakaian untuk keluarganya di pusat perbelanjaan ternama di Jakarta.

Alhasil uang THR yang dia dapat pun ludes hanya dalam waktu semalam. Padahal, kebutuhan lebaran tak cuma pakaian. (Baca juga: Alternatif... Biar Libur Lebaran Tak Menyebalkan)

Rudi masih harus pula membeli makanan khas Idul Fitri, membayar uang THR asisten rumah tangga, membayar zakat, menyiapkan biaya perjalanan mudik, dan membeli oleh-oleh untuk keluarga di kampung halaman.

Utang jadi pilihan tercepat Rudi pada saat itu. Kartu kredit terus digesek di setiap tempat dia membeli beragam kebutuhan, sampai tiba pada batas maksimal.

(Baca: Mudik, Jangan Sampai "Lupa Diri")

Usai libur lebaran, catatan utang Budi pun berderet panjang. Belum lagi tagihan kartu kreditnya bahkan sudah melebihi gaji bulanannya. 

Mulai dari 10 persen

Kisah Rudi terasa akrab? Kejadian serupa bisa menimpa siapa saja, terutama mereka yang tak biasa mengatur keuangan dengan baik.

Uang THR yang semestinya menjadi tambahan dana untuk melakukan banyak hal malah ludes begitu saja. Padahal, uang yang setiap tahun pasti diterima para pekerja itu seharusnya bisa disisihkan untuk investasi atau perencanaan masa depan.

Biar kejadian seperti Rudi tak terjadi apalagi berulang, coba biasakan langsung menyisihkan minimal 10 persen THR untuk dana investasi. Setelah itu barulah susun daftar belanja dan kebutuhan untuk berlebaran, dari pakaian, mudik, hingga THR asisten rumah tangga itu.

Terlebih lagi, ada kecenderungan pengeluaran justru bertambah selama Ramadhan dan Idul Fitri. Tak terasa tetapi nyata, tambahan pengeluaran itu muncul dari kegiatan seperti buka bersama teman-teman lama atau kolega serta beragam biaya dan kebutuhan mudik.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X