Seberapa Besar Dampak "Brexit" terhadap Ekonomi Indonesia?

Kompas.com - 25/06/2016, 10:46 WIB
catholicherald.co.uk .

Masyarakat Inggris telah memilih takdirnya sendiri. Mereka memutuskan meninggalkan Uni Eropa (UE) lewat referendum yang bersejarah.

Jumlah warga Inggris yang memilih keluar dari UE (Brexit/British Exit) mencapai 17.410.742 orang (52 persen) berbanding dengan memilih tetap bergabung dengan UE (Brimain/British Remain) sebanyak 16.141.241 orang (48 persen).

Hasil referendum tersebut tentu saja membawa berbagai implikasi.

Bukan hanya untuk Inggris dan UE sebagai pihak yang terlibat langsung, tetapi juga dunia internasional, mengingat UE dan Inggris merupakan salah satu kekuatan utama dalam dinamika politik dan ekonomi global.

Terbukti, keputusan Brexit langsung direspon pasar keuangan di seluruh dunia.

Kurs poundsterling, mata uang Inggris, langsung terjun bebas ke level 1,33 dollar AS atau melemah sekitar 10 persen dibandingkan level sehari sebelumnya.

Posisi tersebut tercatat sebagai yang terendah dalam 31 tahun terakhir.

Pasar global ramai-ramai melepas pound dan mengalihkan dananya ke mata uang dollar AS, yen Jepang, dan emas yang dianggap lebih aman dalam situasi penuh ketidakpastian seperti saat ini.

Pasar keuangan Indonesia sudah pasti juga terkena dampak Brexit. Maklum, pemain asing masih sangat dominan dalam pasar keuangan Indonesia.

Pada penutupan Jumat (24/6), Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) anjlok 39,74 poin atau 0,82 persen ke posisi 4.834,57.

Nilai tukar rupiah juga melorot. Berdasarkan kurs tengah Bank Indonesia, perdagangan rupiah ditutup melemah ke level Rp 13.296 per dollar AS dari sehari sebelumnya di posisi 13.265 per dollar AS.

Pertanyaannya, apakah Brexit benar-benar akan menyebabkan pertumbuhan ekonomi Indonesia memburuk?

Jawabannya : belum tentu atau tidak.


Page:
EditorTri Wahono

Close Ads X