Rupiah Berharap pada "Tax Amnesty"

Kompas.com - 28/06/2016, 08:02 WIB
Ilustrasi rupiah ThinkstockIlustrasi rupiah
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Rupiah berhasil mendulang penguatan di tengah faktor eksternal pasca-Brexit yang belum stabil.

Di pasar spot, Senin (27/6/2016), rupiah terhadap dollar terangkat 0,30 persen ke Rp 13.351 dibanding hari sebelumnya.

Sementara kurs tengah Bank Indonesia, rupiah melemah 1,49 persen menjadi 13.495.

Resti Afiadinie, Analis Treasury PT Bank Negara Indonesia Tbk mengatakan, intervensi Bank Indonesia menjadi penyebab utama terdongkraknya nilai tukar rupiah. Hal tersebut didukung oleh buruknya data ekonomi AS di akhir pekan lalu.

Faisyal, Research and Analyst PT Monex Investindo Futures menambahkan, katalis positif lainnya adalah aturan tax amnesty yang diharapkan dapat disahkan hari ini.

Faisyal menebak rupiah Selasa (28/6/206) menguat di Rp 13.300-Rp 13.415 per dollar AS. Prediksi Resti, rupiah bergulir di kisaran Rp 13.280-Rp 13.380 per dollar AS. (Namira Daufina)

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber KONTAN
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X