Jazak Yus Afriansyah
Trainer

Author, Coach, Trainer.

Bertumbuh dalam Kondisi Ketidakpastian

Kompas.com - 04/07/2016, 10:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorBambang Priyo Jatmiko

Jika dibandingkan dengan pilihan pertama, ini bukan berarti pilihan pertama adalah buruk. Ingat bahwa ketiga pilihan yang kita kaji ini semuanya bermanfaat dan memiliki keunggulan masing-masing, dan sebenarnya saling melengkapi satu sama lain.

Jepang pada zaman pemerintahan Kaisar Meiji di abad ke-19 adalah contoh yang baik terhadap pilihan kedua ini. Beliau sang Kaisar ingin memodernisasi Kerajaan Jepang melalui program Restorasi Meiji dan tidak ingin tertinggal dengan kemajuan bangsa-bangsa Eropa.

Meskipun menimbulkan pro dan kontra, namun kenyataannya hari ini bangsa Jepang menikmati keputusan Kaisar Meiji untuk bergerak sama cepatnya dengan perubahan yang menimbulkan ketidakpastian.

Kembali kepada pilihan kedua, dengan kita bergerak sama cepatnya dengan kondisi ketidakpastian tersebut, maka ada kemungkinan kita bisa bertumbuh dan berkembang dengan perubahan yang terjadi, sehingga akan meningkatkan kemungkinan survive.

Pilihan ketiga adalah, kita berlari lebih cepat dari kondisi perubahan yang membawa ketidakpastian.

Pilihan ini secara relatif tentu lebih baik dibandingkan dengan 2 pilihan di atas. Dengan kita bergerak lebih cepat dari perubahan yang akan terjadi, maka kita akan memiliki kemungkinan bukan hanya survive, tapi juga memimpin.

Bentuk nyata bergerak lebih cepat dari ketidakpastian ialah tindakan antisipasi atau proaktif, dan jika kita memilih pendekatan yang ketiga ini, ada kemungkinan Anda akan menjadi trend setter dan pelopor dengan bonus menjadi market leader.

Contoh implementasi pilihan ketiga ini adalah apa yang terjadi di Uni Emirat Arab, tepatnya di kota Dubai.

Salah seorang Sheikh yang termasyur, memiliki visi yang sungguh tidak lazim dan mampu membaca masa depan. Beliau meyakini bahwa hanya masalah waktu mereka akan hancur jika hanya menggantungkan hidup kepada isi perut bumi mereka yang suatu saat akan habis mengering.

Oleh sebab itu, mumpung mereka meraup uang melimpah dari hasil penjualan minyak bumi, mereka melakukan antisipasi dengan berinvestasi kepada komoditas yang tangguh menopang ekonomi mereka, yaitu properti.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Produk UMKM Indonesia Sukses Jadi Sorotan Warga Paris Usai Diboyong Shopee ke Le BHV Marais

Produk UMKM Indonesia Sukses Jadi Sorotan Warga Paris Usai Diboyong Shopee ke Le BHV Marais

Whats New
Nasib 6 Juta Pekerja Tembakau, Bertahan dari Isu Kesehatan hingga Lingkungan

Nasib 6 Juta Pekerja Tembakau, Bertahan dari Isu Kesehatan hingga Lingkungan

Whats New
Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Whats New
Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Whats New
Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Whats New
Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Whats New
Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Whats New
Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Whats New
Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Work Smart
3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

Whats New
Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Whats New
Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Rilis
Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Spend Smart
Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Whats New
Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.