Sepi Pembeli, Airbus Kurangi Produksi Pesawat A380

Kompas.com - 14/07/2016, 15:27 WIB
Pada Desember 2015, maskapai Emirates mengoperasikan Airbus A380 berkapasitas 615 orang penumpang. BBCPada Desember 2015, maskapai Emirates mengoperasikan Airbus A380 berkapasitas 615 orang penumpang.
|
EditorJosephus Primus

LONDON, KOMPAS.com - Raksasa produsen pesawat Airbus memutuskan untuk memangkas produksi pesawat superjumbo A380. Pasalnya, Airbus mengaku kesulitan mencari pembeli baru.

Pada hari Rabu (13/7/2016) waktu setempat, pihak Airbus menyatakan hanya bakal membuat 20 unit pesawat twin-deck  alias dua tingkat A380 pada  2017 mendatang. Sementara itu, pada 2018 Airbus hanya membuat 12 unit. Jumlah ini jauh lebih rendah dibandingkan pengiririman 27 pesawat A380 pada 2015.

Airbus telah berjuang memasarkan pesawat A380 kepada calon-calon pembeli baru. Saat ini, tercatat ada 193 unit pesawat A380 di seluruh dunia.

Kemudian, saat ini ada 126 pesawat yang sudah dipesan. Pencapaian ini jauh di bawah realisasi 1.200 pesanan yang diterima Airbus saat A380 diperkenalkan pada tahun 2005 silam. "Kami menjaga, berinovasi, dan berinvestasi pada A380. A380 akan tetap ada," kata presiden dan CEO Aibus Fabrice Brégier.

Sebelum Januari 2016 ketika grup maskapai penerbangan Jepang ANA Holdings menyatakan membeli tiga unit A380, Airbus mengalami periode tiga tahun tanpa pembeli baru untuk A380. Iran pun kini setuju membeli 12 unit A380 untuk memperbarui armada pesawat pasca-pencabutan sanksi nuklir.

Namun demikian, Airbus juga harus rela menerima pembatalan pemesanan A380. Pada Maret 2016 lalu, Air France-KLM membatalkan dua pemesanan dan maskapai penerbangan Perancis Air Austal juga membatalkan dua pemesanan pada bulan April 2016.

A380 dirancang untuk menantang Boeing dalam pasar pesawat superbesar dan memakan waktu pengembangan sampai 15 tahun serta biaya 25 miliar dollar AS. Akan tetapi, maskapai penerbangan kini memilih pesawat yang memiliki efisiensi bahan bakar ketimbang pesawat super besar.

Hal ini tidak lepas dari upaya maskapai penerbangan dalam menekan biaya. Pasalnya, bahan bakar adalah biaya terbesar kedua bagi maskapai penerbangan setelah biaya pegawai.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X