Menteri BUMN Sayangkan Pernyataan Sudirman Said soal PLN

Kompas.com - 25/07/2016, 17:05 WIB
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno menyayangkan pernyataan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said yang menyatakan bahwa PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) selama ini hanya mengejar keuntungan (profit oriented).

Menurut Rini, PLN sudah menjalankan fungsinya dengan baik, bahkan saat ini PLN tengah mengerjakan proyek kelistrikan 35.000 megawatt (MW) yang digagas Presiden Joko Widodo.

"Dasarnya apa? Kita tidak hanya memikirkan yang 35.000 MW. Harus memikirkan juga proyek yang dulu yang masih mangkrak, dan ada juga yang harus diselesaikan," ujar Rini di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (25/7/2016).

PLN, menurut Rini, selama ini telah berusaha menyediakan listrik secara menyeluruh dan tidak tebang pilih dengan melakukan pinjaman dari berbagai sumber untuk mendanai proyek-proyek penyediaan listrik.

"PLN itu menyediakan listrik sudah menyeluruh, pendanaan bukan hanya dari pemerintah. PLN itu melakukan peminjaman cukup besar sehingga kita harus membayar bunga," ujar Rini.

Kalau bicara keuntungan, PLN dalam menjalankan fungsi dan tugasnya sebagai perusahaan pelat merah memang harus mendapatkan untung untuk membayar pinjaman tersebut karena pinjaman tersebut tidak bisa selalu mengandalkan kas negara.

Rini menambahkan, saat ini koordinasi antara Kementerian BUMN, Kementerian ESDM, dan PLN sejatinya tetap berjalan baik dan tidak terganggu. Dia berharap agar semua pihak dapat menjalankan fungsi dan kewenangan masing-masing.

"‎PLN bertanggung jawab untuk menyediakan listrik bagi masyarakat sebagai persero. Kementerian BUMN melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap program tersebut," pungkas Rini.

Kompas TV PLN Dapat Suntikan Modal Tunai Rp 10 Triliun
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.