Dradjad H Wibowo
Ekonom

Ekonom Senior Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Ketua Pembina Sustainable Development Indonesia (SDI), Ketua Dewan Pakar PAN, dan Ketua Umum IFCC.

"Reshuffle" Jilid 2 Memperkuat Sistem Presidensial, tetapi...

Kompas.com - 28/07/2016, 12:01 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorHeru Margianto

Kelima, Presiden memberi sinyal kepada para menteri, "Apa pun latar belakang Anda, Anda harus bertindak profesional dalam koridor kebijakan politik Presiden".

Keberpihakan Presiden kepada Rini dan Luhut adalah buktinya. Keduanya mampu menggabungkan profesionalisme dengan politik.

Bahkan, dalam reshuffle ini Menteri Luhut lagi-lagi menjadi "Mr Fix It". Luhut bukan digeser, tapi ditugaskan membereskan "kekacauan".

Keenam, Presiden memilih hari yang unik untuk mengumumkan reshuffle.

Di satu sisi, 27 Juli dianggap sebagai "hari baik" bagi Presiden karena sesuai dengan hitungan weton Jawa. Namun, di sisi lain, 27 Juli adalah hari kelam bagi PDIP.

Saya yakin Presiden telah menghitung plus-minus faktor sejarah ini. Bahwa beliau tetap memilih 27 Juli, itu seperti mengatakan "I'm the man! It's my call!"

Dan itulah pesan terpenting dari reshuffle ini. I'm The Man. Ya memang sudah seharusnya begitu karena kita menganut sistem presidensial.

Untuk itu saya harus memuji Presiden dan "Mr Fix It" Menko Luhut karena bisa melakukannya tanpa harus menjadi Ketum/penguasa parpol. Ini positif bagi demokrasi dan tata pemerintahan kita.

Tapi...

Kalaupun saya mengkritisi, lebih pada masuknya salah satu pentolan Konsensus Washington (KW) di Indonesia, yaitu Sri Mulyani Indrawati. Sejak mulai tampil di publik pada 1999, saya selalu menentang penerapan ekonomi neoliberal atau fundamentalisme pasar.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.