Kompas.com - 28/07/2016, 22:05 WIB
Bank Permata. KOMPAS/HERU SRI KUMOROBank Permata.
|
EditorM Fajar Marta

Angka tersebut merupakan yang tertinggi sepanjang sejarah Bank Permata seiring sukses menggelar rights issue (hak memesan efek terlebih dahulu) di penghujung periode triwulan yang berakhir 30 Juni 2016 (konsolidasi dan sebelum audit).

"Kami dengan gembira mengumumkan bahwa PermataBank telah sukses menyelesaikan proses rights issue sebesar Rp 5,5 triliun pada Juni 2016. Dalam hal ini, jumlah peminat porsi saham untuk publik melebihi kuota yang disediakan (oversubscribed)," ujar Direktur Utama PermataBank Roy Arfandy, sembari menambahkan bahwa ini merupakan rights issue terbesar yang pernah dilaksanakan oleh bank.

Rights issue yang dilakukan oleh PermataBank merupakan bagian dari strategi komprehensif yang dilakukan bank sejak tahun lalu untuk memperkuat fondasi pertumbuhan, terutama di tengah tekanan ekonomi makro yang masih berlanjut.

Di samping memperkuat modal, kebijakan tersebut juga mencakup meningkatkan kualitas aset, menumbuhkan aset secara selektif, dan mengendalikan biaya-biaya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.