Menteri Boleh Ganti, tetapi Misi Dagang ke Afrika Jalan Terus

Kompas.com - 29/07/2016, 06:00 WIB
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perdagangan mengirim delegasi bisnis ke Afrika Barat. Pengusaha-pengusaha dari Indonesia dijadwalkan melakukan sejumlah pertemuan dagang ke Nigeria dan Ghana pada 25-30 Juli 2016.

Misi dagang dilakukan untuk menggenjot ekspor ke pasar nontradisional, seiring adanya perlambatan ekonomi di Eropa dan Amerika.

Sesditjen Pengembangan Ekspor Nasional (PEN) Ari Satria menyatakan potensi pasar Afrika Barat terlihat antara lain dari hasil Trade Expo Indonesia (TEI) 2015.

Mayoritas buyer datang dari pasar nontradisional, salah satunya dari Nigeria di kawasan Afrika Barat.

“Presiden Jokowi pernah berpesan untuk mengejar pasar ekspor nontradisional. Misi dagang ini akan memperkuat pasar nontradisional dalam menaikkan ekspor,” tegas Ari melalui rilis pers ke Kompas.com.

Sasar Nigeria

Transaksi dari Nigeria pada TEI 2015 sebesar 12,69 juta dollar AS. Nilai ini menunjukkan potensi besar Nigeria. Hal ini diperlukan sebagai upaya untuk menciptakan quick win agar dapat mendongkrak ekspor ke Afrika Barat.

Nigeria merupakan negara dengan perekonomian terbesar di Afrika Barat. Pada 2015, Pendapatan Domestik Bruto (PDB) dengan pendekatan paritas daya beli dari Nigeria sebesar 1,09 triliun dollar AS dengan peningkatan 2,7 persen.

Selain ekonomi yang baik, ukuran pasar yang besar juga menjadi kekuatan dari pasar Nigeria. Jumlah populasi di 2015 diestimasi mencapai 181.562.056 jiwa. Jumlah tersebut sekitar 58,8 persen dari total populasi di Afrika Barat sebesar 301.587.669 jiwa, menjadikan Nigeria pasar terbesar di Afrika Barat, terutama untuk produk consumer goods.

Faktor ekonomi yang baik dan jumlah pasar yang besar menjadi kekuatan utama Nigeria dibanding negara Afrika Barat lainnya.

“Sebagai basis investasi dan bisnis di Afrika Barat dan Afrika Tengah dengan fasilitas infrastruktur yang lebih besar dan lengkap di antara negara-negara di kawasan Afrika Barat dan Afrika Timur, Nigeria juga menjadi salah satu tujuan outward investment perusahaan-perusahaan besar Indonesia,” jelas Ari.

Neraca Perdagangan

Total perdagangan nonmigas Indonesia-Nigeria selama lima tahun terakhir meningkat sebesar 2,41 persen. Pada 2015, total perdagangan nonmigas kedua negara mencapai 449,08 juta dollar AS dengan surplus sebesar 441,76 juta dollar AS. Nilai ekspor nonmigas ke Nigeria sebesar 445,42 juta dollar AS.

Delegasi bisnis Indonesia terdiri atas delapan perusahaan, yakni PT Phapros Tbk,

PT Pajajaran Prima Boga, PT Sanfood Prima Makmur, PT Pabrik Kertas Tjiwi Kimia, PT PIM Parmaceuticals, PT Langgeng Pangan Makmur, PT Intim Perkasa, dan PT Dua Kelinci.

Delapan perusahaan ini akan mengikuti kegiatan bisnis forum dan one on one business matching, yang merupakan hasil inisiasi Kementerian Perdagangan melalui Ditjen PEN dan ITPC Lagos serta KBRI Abuja, Nigeria.

Selain delegasi bisnis dari Indonesia, kegiatan misi dagang ini juga didukung oleh Perusahaan Indonesia yang telah berinvestasi di Nigeria yaitu PT Indofood Sukses Makmur, PT Sayap Mas (Wings Group), PT Kalbe Farma TBK, PT Dexa Medika, PT Tempo Scan Pasific Tbk, dan MENSA Group.

Misi Dagang ke Ghana

Sementara itu, pasar Ghana juga tak kalah besar dari Nigeria dengan jumlah populasi mencapai 26.327.649 jiwa. Ghana memiliki PDB sebesar 114,7 miliar dollar AS dengan peningkatan 3,5 persen.

“Transaksi TEI 2015 dengan pembeli Ghana mencapai 596.699 dollar AS Untuk itu, kami juga melanjutkan upaya kerja sama perdagangan dengan Ghana yang tergabung dalam Economic Community of West Africa (ECOWAS) tersebut,” kata Ari.

ECOWAS, atau kerja sama ekonomi kawasan Afrika Barat merupakan jantung ekonomi di kawasan tersebut.
 
Hubungan perdagangan nonmigas Indonesia dengan Ghana selama lima tahun terakhir meningkat dengan tren sebesar 2,19 persen.

Nilai total perdagangan kedua negara pada 2015 mencapai 180,76 juta dollar AS dengan surplus sebesar 136,01 juta dollar AS. Sementara nilai ekspor dari Indonesia sebesar 158,38 juta dollar AS.

Kompas TV Ekspor Juni Meningkat dari Bulan Mei
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.