Mendapat Tekanan dari Eropa, Ini Jawaban Asosiasi Kelapa Sawit Malaysia dan Indonesia

Kompas.com - 16/08/2016, 15:47 WIB
Kompas TV 8.147 Hektar Lahan Gambut Terbakar di Palangkaraya
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

Pengertian lain yakni bagaimana perekonomian nasional bisa terangkat oleh gambut dan sawit dari sisi pajak. Sebab industri ini tidak disubsidi pemerintah tetapi menyumbang pajak. "Di Malaysia, 40 persen pajak disumbang oleh palm industri," kata dia.

Jawaban Gapki

Joko Supriyono, Ketua Umum Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki), mengatakan bahwa dirinya sangat setuju dengan paparan dari Sarawak Oil Palm Plantation Owners Association. terutama, soal manajemen pengelolaan lahan gambut agar menjadi lahan siap tanam yang subur.

Menurut dia, keyword jawaban dari kritikan Eropa adalah masalah manajemen. Sebab di indonesia terdapat dua macam lahan gambut, yakni yang terkelola dan tidak terkelola.

Kalau korporasi pasti punya manajemen pengelolaan pengairan. Kalau gambut di kawasan hutan, yang managed harusnya government," kata dia.

Sebagai informasi, International Peat Congress merupakan kongres per empat tahun yang menjadi ajang pertemuan ilmuwan dan para ahli global di bidang gambut. Pada acaranya yang ke 15
ini, merupakan acara yang pertama kali diadakan untuk level Asia.

Kongres ini menyatukan ilmuwan lokal dan internasional, pembuat kebijakan, peneliti, anggota NGO, pemain industri penanaman dan pelaku industri agrikultur untuk mencari cara paling efektif mengutilisasi lahan gambut bagi kemajuan perekonomian masyarakat tanpa merusak lingkungan.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.