Investasi 350 Juta Dollar AS, PT KTM Siap Pangkas Ketergantungan Gula Impor

Kompas.com - 16/08/2016, 17:02 WIB
Salah satu area yang ada di dalam area PT KTM, Lamongan. Kontributor Gresik, Hamzah ArfahSalah satu area yang ada di dalam area PT KTM, Lamongan.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

LAMONGAN, KOMPAS.com – Pabrik gula PT Kebun Tebu Mas (KTM) yang berada di Kecamatan Ngimbang, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, bersiap memangkas ketergantungan terhadap gula impor.

Direktur Operasional PT KTM Agus Susanto mengatakan, pabrik yang berada di bagian selatan Kabupaten Lamongan ini, memproduksi raw sugar sebanyak 30 persen dari volume, gula kristal putih sekitar 40 persen, dan sisanya berupa gula kristal rafinasi untuk farmasi.

“Pasokan bahan baku, selain kami dapat dari Lamongan, juga berasal dari wilayah sekitar seperti Tuban, Lamongan, Bojonegoro, dan Mojokerto. Dari areal lahan seluas 12.621,9 hektare, milik petani binaan maupun petani mandiri,” ungkap Agus, Selasa (16/8/2016).

Dengan investasi senilai 350 juta dollar AS, sebagian besar digunakan untuk membeli lahan dan permesinan. Untuk mesin, PT KTM mengimpor dari berbagai negara, khususnya dari Amerika Serikat, Jepang, dan Jerman.

“Kami berharap, pengembalian investasi senilai 350 juta dollar AS, akan bisa terjadi dalam jangka waktu delapan tahun,” terangnya.

Saat ini, PT KTM sudah dilengkapi dengan fasilitas penggilingan (milling) berskala besar, untuk mengolah tebu menjadi gula.

Selain ramah lingkungan, mesin-mesin modern yang dipakai PT KTM diklaim relatif lebih efisien, bila dibandingkan dengan produksi secara manual atau menggunakan mesin lain.

“Kami juga memiliki alat yang mampu mengukur nilai kandungan gula (rendemen) tebu, menggunakan metode sampel inti (core sampler),” tutur Agus.

Dengan mesin tersebut, rendemen tebu bisa lebih terukur, sehingga petani bisa mendapat keuntungan yang lebih tinggi.

Sistem di PT KTM pun sudah terintegrasi, termasuk pengukuran kualitas rendaman yang diklaim sudah menggunakan robotik, di mana hasilnya sudah bisa langsung dilihat.

“Selain produk berupa gula berkualitas SNI, kami juga membuat produk turunan tebu lainnya berupa ethanol dan pupuk organik,” tutup Agus.

Sementara untuk penjualan kepada para petani tebu, PT KTM menerapkan sistem beli putus. Di mana begitu tebu petani masuk ke dalam pabrik, maka petani langsung menerima uang yang menjadi haknya.

Tidak seperti sistem bagi hasil selama ini, yang membuat para petani sampai harus menunggu berbulan-bulan untuk menerima uang yang menjadi haknya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X