Naik Tiga Kali Lipat, Dana Desa Rawan Diselewengkan Saat Pilkada

Kompas.com - 22/08/2016, 15:59 WIB
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com — Dana desa yang dialokasikan dalam RAPBN 2017 naik sekitar tiga kali lipat dibandingkan 2015.

Dengan dana mencapai Rp 60 triliun pada tahun depan, pengawasan penyaluran dana desa perlu diperketat.

Hajatan politik pemilihan kepala daerah (pilkada) tahun depan disinyalir rawan menjadi ajang menghambur-hamburkan dana desa, tetapi tidak sesuai sasaran.

Manajer Advokasi Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (Fitra) Apung Widadi pun meminta agar pengawasan dana desa ditingkatkan.

“Nah sekarang itu Kemendes belum punya model pengawasannya. Dikhawatirkan akan terjadi politisasi oleh pendamping-pendamping desa yang pro-politik,” tutur Apung kepada Kompas.com, Senin (22/8/2016).

Apung lebih jauh mengatakan, sebenarnya Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sudah memiliki model pengawasan dana desa.

Namun, model pengawasannya lebih diarahkan pada indikasi atau dugaan tindak pidana.

Sementara itu, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi hanya memiliki satuan tugas dana desa. Itu pun, kata Apung, kinerjanya belum terlihat signifikan.

“Menurut saya perlu dites hasil kerja satgas itu. Kalau enggak ada, mending bubarkan saja,” ucap Apung.

Sebagai informasi, berdasarkan laporan keuangan pemerintah pusat (LKPP), dana desa yang disalurkan tahun 2015 mencapai sebesar Rp 20,7 triliun. Sementara itu, dana desa dalam APBN-P 2016 meningkat menjadi Rp 46,9 triliun.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.