Sri Mulyani: Perbankan Jangan Anggap "Fintech" Saingan

Kompas.com - 30/08/2016, 11:51 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Fabian Januarius KuwadoMenteri Keuangan Sri Mulyani
|
EditorAprillia Ika

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Kemajuan layanan keuangan berbasis teknologi atau financial technology (fintech) semakin berkembang di Indonesia. Akan tetapi, apakah fintech akan menjadi saingan dan ancaman bagi perbankan?

Padahal, regulator menyebut bahwa fintech dapat mendorong inklusi keuangan. Bagaimana tidak, teknologi informasi bisa memudahkan masyarakat hingga ke daerah-daerah pelosok mengakses layanan keuangan.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyatakan, dalam inklusi keuangan, fintech bisa dianggap sebagai saingan terhadap model bisnis lama yang sedang digunakan. Dengan demikian, perbankan sebaiknya tak menganggap fintech sebagai saingan.

"Perbankan diharapkan tidak menganggap ancaman, tapi suatu kesempatan untuk membuat bisnis," jelas Sri pada acara Indonesia Fintech Festival & Conference (IFFC) di ICE BSD, Selasa (30/8/2016).

Penggunaan fintech, ujar Sri Mulyani, diharapkan bisa membuat modal menjadi lebih efisien. Selain itu, fintech juga bisa dimanfaatkan sebagai suatu cara untuk melakukan ekspansi usaha dan pada akhirnya bisa menjangkau lebih banyak masyarakat secara lebih efektif.

Di samping itu, ungkap Sri Mulyani, pemerintah pun harus melakukan upaya terkait fintech. Pemerintah perlu membuat formulasi kebijakan, pengaturan, dan kerangka aturan.

"Kalau perlu ada insentif dan fasilitas agar fintech benar-benar menjadi kekuatan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia, mengurangi pengangguran, kesempatan kerja yang luas, dan pada akhirnya memecahkan masalah kemiskinan dan kesejahteraan," jelas Sri Mulyani.

Kompas TV Maraknya "Fintech" di Indo, Apa Sih Itu?

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X