IMF Minta Pemimpin G20 Genjot Permintaan dan Perdagangan

Kompas.com - 02/09/2016, 05:40 WIB
 Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde
AFP/LIU JIN Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde
|
EditorAprillia Ika

WASHINGTON, KOMPAS.com – Dana Moneter Internasional (IMF) menyerukan kepada para pemimpin G20 untuk mengambil upaya kuat guna mendorong permintaan, menghidupkan kembali perdagangan yang lesu. 

IMF juga meminta pempimpin G20 untuk melakukan reformasi struktural terhadap perekonomian mereka dan membagi pertumbuhan lebih luas.

Hal ini diutarakan menjelang pertemuan G20 di Hangzhou, China. Dalam catatan kepada para kepala negara G20, IMF menyatakan negara-negara G20 telah tertinggal jauh dari tujuan mereka pada 2014 untuk mendorong pertumbuhan kolektif sebesar dua persen dalam lima tahun.

Riset IMF menunjukkan pertumbuhan volume perdagangan barang dan jasa telah melambat di sebagian besar negara sejak 2012.

Menurut IMF, meskipun tiga perempat dari penurunan ini dikaitkan dengn kegiatan ekonomi yang melemah, khususnya investasi yang lemah, namun melemahnya laju liberalisasi perdagangan dan sedikit meningkatnya ukuran proteksionisme telah menambah momentum penurunan.

"Penurunan semacam itu dalam perdagangan global dapat berimbas balik pada pertumbuhan ekonomi yang lebih rendah,” tulis IMF seperti dikutip dari Channel News Asia, Jumat (2/9/2016).

IMF mendesak para pemimpin G20 untuk menciptakan hal yang positif untuk globalisasi dan menempatkan perdagangan sebagai sarana untuk memperbaiki kehidupan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut IMF, negara-negara G20 harus mengadopsi kebijakan yang mendorong inovasi dan industri-industri baru serta memperbaiki mobilitas tenaga kerja.

“Untuk membuat perdagangan bermanfaat bagi semua, maka para pembuat kebijakan harus membantu mereka yang amat terdampak melalui pelatihan, pembangunan keterampilan, dan membantu mobilitas geografis maupun okupasional,” ujar Managing Director IMF Christine Lagarde.

Dalam sebuah wawancara, Lagarde menyatakan tidak menutup kemungkinan untuk menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi lebih lanjut.

IMF juga mengulang pandagannya bahwa kebijakan moneter perlu tetap akomodatif guna melawan inflasi yang rendah.

“Negara yang memiliki ruang fiskal harus menjangkau investasi publik di sektor infrastruktur dan mendukung pertumbuhan dengan menghindari peningkatan pajak langsung pada konsumen,” terang Lagarde.

Kompas TV BI Turunkan Proyeksi, Pertumbuhan Ekonomi Melambat?



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X