Menteri Susi: Kerusakan Terumbu Karang Sudah Mencapai Raja Ampat

Kompas.com - 13/09/2016, 19:30 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menjelaskan syarat reklamasi teluk Jakarta di kantornya, Jumat (15/4/2016). Estu Suryowati/KOMPAS.comMenteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menjelaskan syarat reklamasi teluk Jakarta di kantornya, Jumat (15/4/2016).
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengungkapkan, kerusakan terumbu karang akibat penggunaan bom ikan bisa terlihat di kawasan Indonesia Timur.

"(Bahkan) Kerusakan sudah mencapai Raja Ampat," ujar Susi di Terminal Kontainer Peti Kemas Kali Baru Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (13/9/2016).

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengungkapkan bahwa praktik penangkapan ikan menggunakan bom ikan masih marak terjadi. Sejumlah daerah di Indonesia timur menjadi kawasan paling marak pengunaan bom ikan.

Susi menyebutkan, kawasan yang masih menggunakan bom ikan meliputi Nusa Tenggara Barat (NTB), Nusa Tenggara Timur (NTT), hingga Papua Barat. Biasanya bom ikan digunakan untuk menangkap ikan kerapu merah.

Menteri asal Pangandaran, Jawa Barat, itu mangatakan bahwa saat ini 65 persen terumbu karang di Indonesia rusak lantaran penggunaan bom ikan.

Susi sempat menyebutkan ada peran mafia perikanan di balik pengunaan bom ikan oleh para nelayan.

"Itu jaringan dari mafia bom ikan. Jadi masyakarat disuplai untuk mengebom," ujar Susi saat jumpa pers di rumah dinasnya, Jakarta, Kamis (4/8/2016).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pernyataan Susi bukan tanpa dasar. Belum lama ini Bea Cukai, dan Polisi Air (Polair) menangkap kapal yang membawa bom ikan dalam jumlah besar di Medan, Pangkep, dan Kendari.

Selain kota-kota tersebut, Susi mengatakan bahwa Nusa Tenggara Timur (NTT) juga menjadi pusat penggunaan bom ikan.

"Kerusakan sumberdaya alam luar biasa yang disebabkan bom ikan. Koral dan sumberdaya perikanan hancur dan tidak bisa diperbaiki dalam waktu singkat karena membutuhkan waktu bertahun-tahun. Koral itu hanya tumbuh dua cm per tahun," kata Susi.

Susi mengatakan, pemerintah akan mengambil langkah tegas kepada siapapun yang terbukti menyuplai bom-bom ikan kepada para nelayan. (Baca: Susi Ungkap Ada Jaringan Mafia yang Suplai Bom Ikan ke Nelayan )

Kompas TV Koper Berisi Detonator Bom Ikan Diamankan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.