Singapura dan Hong Kong Peringkat Teratas dalam Kebebasan Ekonomi

Kompas.com - 19/09/2016, 07:31 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

NEW YORK, KOMPAS.com – Lembaga Fraser Institute yang fokus pada isu pasar bebas baru saja merilis laporan bertajuk Economic Freedom of the World.

Dalam daftar tersebut, Hong Kong dan Singapura masuk dalam peringkat teratas negara dengan kebebasan ekonomi tertinggi di dunia.

Di bawah Hong Kong dan Singapura masing-masing adalah Selandia Baru, Swiss, dan Kanada. Sementara itu, Amerika Serikat berada pada peringkat 16 selama dua tahun berturut-turut.

Lebih dari 20 tahun melepaskan ikatan dengan Inggris, Hong Kong dianggap mampu menjaga vitalitas perekonomiannya meski ada kekhawatiran pelemahan ekonomi di China.

Sebelumnya, para ekonom memperingatkan bahwa kondisi di China mampu memberi potensi resesi kepada Hong Kong.

“Kebebasan ekonomi akan membawa ke kemakmuran dan kualitas hidup yang lebih tinggi. Sementara itu, negara-negara yang berada di peringkat terbawah biasanya dibebani rezim yang opresif, yang berakibat pada terbatasnya kebebasan dan kesempatan bagi warganya,” ujar penyusun laporan tersebut, Fred McMahon dan Michael Walker, seperti dikutip dari CNBC, Senin (19/9/2016).

Dalam laporan tersebut, Fraser Institute menyatakan bahwa beberapa aspek yang menjadi ukuran dalam pemeringkatan antara lain kebebasan individu, akses ke pasar, penegakan hukum, dan penghormatan kepada properti privat.

Pemeringkatan tersebut memliki jeda selama dua tahun. Adapun beberapa negara yang berada pada peringkatan terbawah antara lain Libya, Venezuela, dan Zimbabwe.

Menurut Fraser Institute, semakin bebas perekonomian suatu negara, maka penduduknya pun semakin kaya.

“Negara-negara yang berada pada peringkat teratas memiliki rata-rata PDB (produk domestik bruto) per kapita mencapai 41.228 dollar AS per (setara sekira Rp 540 juta) pada tahun 2014 dibandingkan dengan negara-negara peringkat terbawah (seperti Venezuela, Iran, dan Zimbabwe) yang PDB per kapitanya mencapai 5.471 dollar AS (setara sekira Rp 71 juta),” tulis Fraser Institute dalam laporannya.

Pada laporan itu, Fraser Institute juga membandingkan usia harapan hidup antara negara yang berada pada peringkat teratas dengan terbawah.

Usia harapan hidup warga negara yang berada pada peringkat teratas adalah 80,4 tahun, dibandingkan 64 tahun pada negara yang berada di peringkat terbawah. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber CNBC


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dibuka Melemah, IHSG Mencoba Bangkit

Dibuka Melemah, IHSG Mencoba Bangkit

Whats New
Krakatau Sarana Properti Jual Lahan Senilai Rp 500 Miliar ke Sinar Mas

Krakatau Sarana Properti Jual Lahan Senilai Rp 500 Miliar ke Sinar Mas

Whats New
Mendag Zulhas Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Meski Ada Prediksi Resesi Global

Mendag Zulhas Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Meski Ada Prediksi Resesi Global

Whats New
Belum Final, Pemerintah Masih Kaji soal Rencana Bagi-bagi 'Rice Cooker' untuk Warga Miskin

Belum Final, Pemerintah Masih Kaji soal Rencana Bagi-bagi "Rice Cooker" untuk Warga Miskin

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Komitmen Petrokimia Gresik Menjaga Stok Pupuk Nasional dari Kelangkaan

Komitmen Petrokimia Gresik Menjaga Stok Pupuk Nasional dari Kelangkaan

Whats New
Naik Rp 4.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Naik Rp 4.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Berkarier sebagai Fotografer, Apakah Menjanjikan?

Berkarier sebagai Fotografer, Apakah Menjanjikan?

Work Smart
Dorong Percepatan Pemanfaatan EBT, Erick Thohir Dorong Transformasi di PLN

Dorong Percepatan Pemanfaatan EBT, Erick Thohir Dorong Transformasi di PLN

Whats New
Menteri PUPR Temui 12 Perwakilan Investor Jepang Bahas Pembangunan IKN Nusantara

Menteri PUPR Temui 12 Perwakilan Investor Jepang Bahas Pembangunan IKN Nusantara

Whats New
Pemerintah Diimbau Segera Impor Beras agar Harga Tak Melonjak 3 Bulan ke Depan

Pemerintah Diimbau Segera Impor Beras agar Harga Tak Melonjak 3 Bulan ke Depan

Whats New
Dibayangi Pelonggaran Pembatasan Covid-19 di China, Harga Minyak Dunia Bervariasi

Dibayangi Pelonggaran Pembatasan Covid-19 di China, Harga Minyak Dunia Bervariasi

Whats New
Kemendag Setujui Rencana Bulog Impor Beras, Mendag Zulhas: Kalau Diperlukan, Segera!

Kemendag Setujui Rencana Bulog Impor Beras, Mendag Zulhas: Kalau Diperlukan, Segera!

Whats New
BKN Umumkan Hasil Sanggah Seleksi Administrasi PPPK Nakes, Cek di Sini

BKN Umumkan Hasil Sanggah Seleksi Administrasi PPPK Nakes, Cek di Sini

Whats New
Daftar PHK Massal Startup Bertambah Panjang, Kini Jadi 17 Perusahaan hingga November 2022

Daftar PHK Massal Startup Bertambah Panjang, Kini Jadi 17 Perusahaan hingga November 2022

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.