Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

BTN Raih Peringkat 1 Annual Report Award 2015 Kategori BUMN Keuangan Listed

Kompas.com - 28/09/2016, 05:43 WIB
Iwan Supriyatna

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada malam penganugrahan Annual Report Award 2015, PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) terpilih sebagai juara pertama dalam kategori BUMN keuangan listed.

Direktur Utama BBTN, Maryono mengatakan, untuk menyabet peringkat pertama, pihaknya menerapkan beberapa strategi untuk menjadi yang terbaik dalam hal pelaporan keuangan.

"Strategi BTN jadi nomor satu, keterbukaan, meningkatkan implementasi good corporate governance," ujar Maryono usai menghadiri Annual Report Award di Jakarta, Selasa (27/9/2016).

Menurut Maryono, perolehan peringkat pertama ARA 2015 ini tak lepas dari pencapaian kinerja perseroan. "Kita sudah masuk dalam movement terbaik, ini lah yang menjadi alasan kita untuk terbuka terhadap hasil kinerja kita," tambah Maryono.

Dengan pencapaian yang telah diraih, perseroan pun akan terus meningkatkan performa kinerja keuangannya, untuk memberikan imbal hasil yang menarik bagi para investor.

"Pertumbuhan kredit dan laba semakin meningkat, semakin menambah kepercayaan tentang lembaga listed, kita semakin mendapatkan kepercayaan. Kita bangun ini yang terbaik untuk bisa bersaing di lembaga internasional," tutur Maryono.

Terkait kinerja keuangan perseroan untuk semester I 2016. Perseroan membukukan pertumbuhan laba bersih sebesar 25,40 persen menjadi Rp 1,042 triliun. Laba tersebut meningkat dari Rp 850 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Adapun pendapatan bunga bersih mencapai Rp 3,69 triliun dan pendapatan operasional mencapai Rp 584 miliar. Pendapatan bunga bersih tumbuh 15,71 persen dari tahun sebelumnya yang sebesar Rp 3,19 triliun.

Sementara itu, pendapatan operasional lainnya tumbuh 12,56 persen dari tahun 2015 yang sebesar Rp 519 miliar.

Perolehan dana pihak ketiga (DPK) BTN pada semester I 2016 meningkat 17,29 persen menjadi Rp 134,55 triliun dibandingkan Rp 114,74 triliun pada akhir Juni 2015 lalu.

Pertumbuhan DPK didorong oleh pertumbuhan giro dan deposito yang masing-masing tumbuh 22,86 persen dan 20,06 persen, sementara tabungan tumbuh 5,64 persen. Marjin bunga bersih atau net interest margin (NIM) turun dari 4,73 persen pada semester I 2015 menjadi 4,65 persen pada semester I 2016. Penyaluran kredit BTN tumbuh 18,39 persen pada semester I 2016, menjadi Rp 149,31 triliun dari Rp 126,12 triliun pada periode yang sama tahun lalu. Adapun rasio kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL) mencapai 3,41 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Harga Cabai Tembus di Atas Rp 100.000, Cek Harga Pangan Jakarta Hari Ini 8 Desember

Harga Cabai Tembus di Atas Rp 100.000, Cek Harga Pangan Jakarta Hari Ini 8 Desember

Whats New
Permudah ASN Berhaji dan Umrah, Bank BJB Syariah Gaet Pemkab Pandeglang

Permudah ASN Berhaji dan Umrah, Bank BJB Syariah Gaet Pemkab Pandeglang

Whats New
Pentingnya Keseimbangan dan Kebahagiaan Hidup, Shopee Hadirkan Promo Self-Care

Pentingnya Keseimbangan dan Kebahagiaan Hidup, Shopee Hadirkan Promo Self-Care

Whats New
Mayora dan Indofood Dorong Startup Pangan Berkelanjutan

Mayora dan Indofood Dorong Startup Pangan Berkelanjutan

Whats New
Akselerasi Upsus LTT Padi Nasional 2023, Kementan Ajak Petani Percepat Masa Tanam

Akselerasi Upsus LTT Padi Nasional 2023, Kementan Ajak Petani Percepat Masa Tanam

Whats New
Gelar Rapimnas 2023, Kadin Indonesia Fokus pada Pemilu Damai dan Pertumbuhan Ekonomi Menuju Visi Indonesia Emas 2045

Gelar Rapimnas 2023, Kadin Indonesia Fokus pada Pemilu Damai dan Pertumbuhan Ekonomi Menuju Visi Indonesia Emas 2045

BrandzView
11 Indikator Keberhasilan Pembangunan Ekonomi

11 Indikator Keberhasilan Pembangunan Ekonomi

Whats New
OJK Isyaratkan Kembali Buka Pendaftaran Pinjol Baru untuk Sektor Produktif

OJK Isyaratkan Kembali Buka Pendaftaran Pinjol Baru untuk Sektor Produktif

Whats New
Usaha Rintisan, Ekspansi atau Tidak di Tahun Politik?

Usaha Rintisan, Ekspansi atau Tidak di Tahun Politik?

Whats New
Kemenhub Masih Kaji Perpanjangan Rute LRT Jabodebek sampai Bogor

Kemenhub Masih Kaji Perpanjangan Rute LRT Jabodebek sampai Bogor

Whats New
Pengertian Pembangunan Ekonomi, Tujuan, dan Faktor yang Memengaruhi

Pengertian Pembangunan Ekonomi, Tujuan, dan Faktor yang Memengaruhi

Whats New
Syarat dan Cara Daftar Seleksi Petugas Haji 2024

Syarat dan Cara Daftar Seleksi Petugas Haji 2024

Whats New
Kurs Rupiah di 5 Bank Besar Hari Ini, 8 Desember 2023

Kurs Rupiah di 5 Bank Besar Hari Ini, 8 Desember 2023

Whats New
Mengenal Jurusan Ekonomi Pembangunan dan Prospek Kerjanya

Mengenal Jurusan Ekonomi Pembangunan dan Prospek Kerjanya

Whats New
Tak Bisa Tambah Modal ke OJK, Pinjol Jembatan Emas Resmi Tutup

Tak Bisa Tambah Modal ke OJK, Pinjol Jembatan Emas Resmi Tutup

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com