Kemenkeu: Penerbitan Surat Utang Tahun Ini Terbesar Sepanjang Sejarah

Kompas.com - 29/09/2016, 13:16 WIB
LASTI KURNIA Ilustrasi ORI

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Surat Utang Negara, Direktorat Jenderal Pembiayaan dan Pengelolaan Risiko, Kementerian Keuangan, Loto Srianita Ginting mengatakan, penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) tahun ini adalah yang paling besar sepanjang sejarah, mencapai lebih dari Rp 600 triliun.

Loto mengatakan, pemerintah menargetkan defisit neraca transaksi berjalan sebesar 2,35 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBNP) 2016.

Namun, ada potensi pelebaran defisit neraca transaksi berjalan menjadi 2,7 persen.

Akibatnya, target penerbitan SBN bruto naik Rp 47 triliun, dari Rp 611 triliun menjadi Rp 654 triliun.

"Dengan jumlah sebesar itu, ini mencatat sejarah penerbitan SBN di atas Rp 600 triliun," kata Loto, di Jakarta, Kamis (29/9/2016).

Loto mengatakan, saat ini pemerintah menerbitkan Obligasi Ritel Indonesia (ORI) seri 013. Ini merupakan tahun ke-10 pemerintah menerbitkan ORI, sejak 2006 silam.

Pada peluncuran ORI seri 001, pemerintah memberikan bunga kupon sangat tinggi, dan merupakan bunga kupon yang tertinggi dari seluruh seri ORI yang pernah diterbitkan mencapai 12,05 persen.

Namun seiring dengan perkembangan ekonomi Indonesia, bunga kupon obligasi pemerintah dipastikan terus menurun.

"Dengan telah berkembangnya SBN menjadi sumber pembiayaan utama APBN, maka pengembangan pasar SBN melalui perluasan basis investor domestik menjadi penting untuk dilakukan," kata Loto.

Oleh karena itu, pemerintah terus menyempurnakan struktur dan saluran distribusi untuk instrumen ritel ini.

Hal itu antara lain dilakukan dengan menerapkan minimum holding period (MHP) dua kali pembayaran kupon dan minimal pembelian Rp 3 miliar.

"Penyempurnaan dilakukan agar investor ritel yang bisa membeli ORI semakin meningkat dari waktu ke waktu. Sehingga tujuan pengalaman pasar domestik dapat tercapai dengan baik," ucap Loto.

Kompas TV Pemerintah Kembali Luncurkan Obligasi Ritel



EditorAprillia Ika

Close Ads X