Stabilitas Politik di Indonesia Mampu Tarik Pemodal Berinvestasi di Indonesia

Kompas.com - 01/10/2016, 17:14 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

BANDUNG, KOMPAS.com - Pertumbuhan ekonomi pada tahun 2016 secara keseluruhan diprediksi mencapai kisaran 5 persen. Angka ini lebih baik bila dibandingkan realisasi tahun 2015 yang mencapai 4,8 persen.

Ekonom PT Mandiri Sekuritas Leo Putra Rinaldy menjelaskan, tahun 2015 merupakan periode terendah pertumbuhan ekonomi Indonesia. Akan tetapi, kondisi akan membaik pada tahun 2016 dan terus berlanjut pada tahun 2017 mendatang, dengan investasi swasta sebagai motor pendorong pertumbuhan ekonomi.

Leo menyebut, selain kondisi ekonomi, stabilitas politik akan mendorong stabilitas dan pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan. Pasalnya, ia melihat investasi akan cenderung solid dalam periode mendatang karena Indonesia sudah memiliki stabilitas politik.

"Sejak Golkar dan PAN masuk (ke dalam koalisi pendukung pemerintah), dukungan parlemen terhadap (Presiden Joko Widodo) Jokowi berubah. Sekarang parlemen kurang lebih 70 persen mendukung Jokowi, sebelum PAN dan Golkar masuk 44 persen," kata Leo pada acara media gathering Mandiri Sekuritas di GH Universal Hotel Bandung, Jumat (30/9/2016).

Dengan demikian, imbuh Leo, Indonesia memiliki stabilitas ekonomi dan stabilitas politik. Kedua hal ini merupakan bekal penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi nasional di tengah guncangan ekonomi global.

Leo menjelaskan, banyak pihak maupun investor seringkali membandingkan Indonesia dengan India di awal tahun 2016. Pada akhirnya, di awal tahun para investor cenderung memilih untuk menanamkan modalnya di India ketimbang di Indonesia.

"Investor cenderung memilih India karena di awal tahun mereka memiliki stabilitas ekonomi dan politik. Sekarang ceritanya berubah, Indonesia sekarang dianggap seperti India di awal tahun, ada stabilitas ekonomi dan politik," jelas Leo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.