Ini Strategi Menteri Amran agar Indonesia Mulai Kurangi Impor Bahan Pangan

Kompas.com - 14/10/2016, 06:02 WIB
|
EditorAprillia Ika

SULAWESI SELATAN, KOMPAS.com - Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mengatakan bahwa Indonesia sudah mulai meninggalkan impor bahan pangan seiring dengan naiknya produksi bahan pangan dalam negeri seperti bawang, jagung, beras dan cabai.

Amran menuturkan, peningkatan produksi pertanian seperti beras terlihat pada pergeseran harga yang lebih murah dibandingkan dengan tahun yang lalu disaat tidak musim panen.

"Tahun lalu harga beras ketika saat musim kemarau ini harga beras tahun lalu Rp 9.000 per kilogram (kg), sekarang Rp 7.400, ada juga Rp 7.300 dan Rp 7.000 per kg di lapangan, itu artinya ada selisih Rp 1.500 per kg dan itu luar biasa," tuturnya di Bone, Sulawesi Selatan, Kamis (13/10/2016).

Untuk komoditas bawang putih, biasanya Indonesia impor dari Thailand, Vietnam, Myanmar. Tetapi tahun ini tidak impor. Demikian juga dengan beras ketan.

Bagaimana cara Amran menurunkan impor bahan pangan?

Salah satu caranya adalah melalui pengetatan importasi bahan pangan. Cara ini dilakukan untuk menekan inflasi dengan menaikkan kesejahteraan. Dengan demikian, disparitas harga antara produsen dan konsumen stabil dan tidak terlalu besar.

Cara lain, yakni dengan meningkatkan produksi hasil pertanian dalam negeri. Untuk cara ini, Kementerian Pertanian (Kementan) tengah melakukan beberapa program. 

Program yang terbaru adalah upaya khusus percepatan populasi sapi indukan wajib bunting (upsus siwab).

Menurut Amran, upsus siwab mencakup dua program utama yaitu peningkatan populasi melalui Inseminasi Buatan (IB) dan Intensifikasi Kawin Alam (Inka).

Berdasarkan data Kementerian Pertanian menargetkan produksi daging sapi dan kerbau pada 2015 mencapai 410.000 ton atau setara 550.000 ton dalam bentuk karkas.

Angka itu naik dibandingkan target pada 2014 yang sebesar 370.000 ton daging atau setara 460.000 ton karkas.

Program lain, yakni dengan menambah luas tanam di beberapa wilayah di Indonesia. Terutama untuk produksi beras.

Kementan menargetkan penambahan luas tambah tanam padi di tujuh kabupten dan kota di Provinsi Jawa Tengah selama periode Juli-September 2016 sebanyak 60.696 hektar. Hingga  April-Juni sudah terealisasi penambahan luas tanam sebanyak 173.200 hektar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menhub: Gunakan Tema Besar HUT Ke-77 RI agar Sektor Transportasi Pulih Lebih Cepat

Menhub: Gunakan Tema Besar HUT Ke-77 RI agar Sektor Transportasi Pulih Lebih Cepat

Whats New
Cara Daftar m-Banking Mandiri lewat HP dengan Mudah

Cara Daftar m-Banking Mandiri lewat HP dengan Mudah

Whats New
Saat Para Penumpang Pesawat Sikap Sempurna dan Hormat Bendera...

Saat Para Penumpang Pesawat Sikap Sempurna dan Hormat Bendera...

Whats New
Simak Promo dan Diskon HUT Ke-77 RI di Taman Safari, Dufan hingga Trans Snow World

Simak Promo dan Diskon HUT Ke-77 RI di Taman Safari, Dufan hingga Trans Snow World

Whats New
HUT Ke-77 RI, Sandiaga Uno Ajak Pelaku Pariwisata Bangkit

HUT Ke-77 RI, Sandiaga Uno Ajak Pelaku Pariwisata Bangkit

Whats New
Kemendagri: Banyak Kasat Pol PP yang Belum Punya Sertifikat PPNS

Kemendagri: Banyak Kasat Pol PP yang Belum Punya Sertifikat PPNS

Rilis
Luhut Nilai Peringatan HUT Ke-77 RI Sangat Spesial, Ini Alasannya

Luhut Nilai Peringatan HUT Ke-77 RI Sangat Spesial, Ini Alasannya

Whats New
Sandiaga Uno Ajak Investor Brunei Darussalam Tanam Investasi di 5 Destinasi Super Prioritas dan KEK

Sandiaga Uno Ajak Investor Brunei Darussalam Tanam Investasi di 5 Destinasi Super Prioritas dan KEK

Whats New
Segini Harga Pertalite jika Tidak Disubsidi Pemerintah

Segini Harga Pertalite jika Tidak Disubsidi Pemerintah

Whats New
Cara Cek Tagihan Listrik Online lewat HP, Bisa Tanpa Aplikasi

Cara Cek Tagihan Listrik Online lewat HP, Bisa Tanpa Aplikasi

Spend Smart
Kisah Neneng, Pilih 'Resign' lalu Buka Toko Kelontong, Ternyata Tak Semudah yang Dibayangkan...

Kisah Neneng, Pilih "Resign" lalu Buka Toko Kelontong, Ternyata Tak Semudah yang Dibayangkan...

Whats New
Pemerintah Tidak Akan Bangun Infrastruktur Baru hingga 2024, Ini Sebabnya

Pemerintah Tidak Akan Bangun Infrastruktur Baru hingga 2024, Ini Sebabnya

Whats New
Jadi Pengelola Pelabuhan Ajibata dan Ambarita, ASDP: Permintaan Masyarakat Tinggi

Jadi Pengelola Pelabuhan Ajibata dan Ambarita, ASDP: Permintaan Masyarakat Tinggi

Whats New
Erick Thohir Pakai Baju Adat Pulau Rote pada Upacara HUT Ke-77 RI, Apa Maknanya?

Erick Thohir Pakai Baju Adat Pulau Rote pada Upacara HUT Ke-77 RI, Apa Maknanya?

Whats New
Kemenparekraf Genjot Kolaborasi untuk Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi Nasional pada 2023

Kemenparekraf Genjot Kolaborasi untuk Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi Nasional pada 2023

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.