Gara-gara Ponsel Hilang di KRL, Persahabatan Warga Jepang-Indonesia Terjalin

Kompas.com - 18/10/2016, 14:11 WIB
Syahri Rochmat (kiri) yang menemukan ponsel milik Shota Noda dok pribadi/ twitterSyahri Rochmat (kiri) yang menemukan ponsel milik Shota Noda
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Kereta rel listrik (KRL) yang dikirim dari Jepang ke Indonesia tanpa sengaja menciptakan jalinan persahabatan antara warga Jepang dan Indonesia.

Berawal dari ponsel yang jatuh di sela-sela kursi KRL pada akhir 2015, Shota Noda (21), mahasiswa dari Zama, Prefektur Kanagawa kehilangan ponselnya di dalam kereta Nanbu Line ketika kereta tersebut masih beroperasi di Jepang.

Ponsel Noda kemudian ditemukan sekitar 5.800 kilometer jauhnya, yakni di Jakarta dan dikembalikan pada bulan Juli 2016 lalu, tujuh bulan setelah dinyatakan hilang. Sejak saat itu, Noda menjalin persahabatan erat dengan Syahri Rochmat (24), pegawai PT KAI Commuter Jabodetabek yang menemukan ponselnya yang hilang itu.

Gerbong KRL yang dinaiki Noda dikirim ke Indonesia pada bulan Desember 2015 lalu. Sebelumnya, kereta itu beroperasi pada JR Nanbu Line yang menghubungkan Stasiun Kawasaki dengan Stasiun Tachikawa di Tokyo.

Saat kereta tersebut telah berada di Indonesia, Rochmat mengecek dan membersihkan gerbong, termasuk mengangkat jok kursi sebelum benar-benar siap dioperasikan.

Saat itu dia tak sengaja menemukan sebuah ponsel yang terselip di antara jok dengan bagian bawah kursi. Di dalam tempat ponsel, Rochmat juga menemukan selembar kartu mahasiswa.

Rochmat menyadari ponsel dan kartu mahasiswa itu pastilah milik mahasiswa Jepang. Namun dia tidak bisa membaca tulisan berbahasa Jepang, sehingga ia mengunggah foto kartu mahasiswa itu di akun Twitter miliknya, sambil meminta tolong para pengguna Twitter untuk membantu mencari sang mahasiswa.

Mengutip Japan News, Selasa (18/10/2016), pada 11 Januari 2016, Noda di Jepang menerima pesan pada akun Facebook miliknya disertai foto kartu mahasiswanya. Ia pun langsung membalas dan meminta ponsel dan kartu mahasiswanya agar dikirim melalui pos internasional.

Akan tetapi, ada kendala bahasa. Akhirnya, Noda memutuskan untuk pergi ke Jakarta guna mengambil ponsel dan kartu mahasiswanya yang sempat hilang. Akhirnya, Noda dan Rochmat bertemu untuk pertama kalinya di sebuah stasiun kereta api di Jakarta.

Pertemuan itu terjadi pada 27 Juli 2016 lalu. Sejak saat itu, keduanya bersahabat dan bahkan berfoto "selfie" dengan ponsel yang hilang tersebut.

Jalinan persahabatan keduanya terus berlanjut ketika Rochmat berkesempatan mengunjungi Tokyo pada bulan Agustus 2016 lalu dan Noda mengajaknya berkeliling kota. Tak sengaja pula, tas berisi suvenir yang dibawa Rochmat tertinggal di dalam kereta, namun akhirnya ditemukan dan dibawa ke pos barang tertinggal di stasiun terdekat.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Japan News
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X